Lukisan Gua Kuno Ditemukan di Gua di Indonesia – Pengetahuan

Para peneliti di Indonesia telah menemukan gua tertua dalam seni representasi.

Gua pertama dari dua gua di pulau Sulawesi mungkin adalah babi pustular, setidaknya berusia 45.500 tahun.

Peneliti menggambar gambar modernHomo sapiens) Datang. IKLAN. Pada akhir tahun 2019, menurut Bruns Special Journal, lukisan gua tertua yang masih hidup dari setidaknya hewan berusia 43.900 tahun berada di area Gerobak yang sama di Sulawesi barat daya.Alam“Kabarnya.

Lukisan-lukisan tua dari gua-gua Eropa

Lukisan-lukisan yang sekarang disajikan sangat terpelihara dengan baik: dicat dengan kacang hitam-merah dan lebar 136 x 54 cm, kemungkinan babi Sulawesi.Selebon Kecanduan).

Gambar babi pustular adalah seumur hidup.Foto: Maxime Aubert / Kemajuan ilmiah

Ada tiga gambar lain dari hewan seperti itu, tetapi dalam kasus terburuk. Selain itu, ada sidik jari yang dilukis dengan tangan di dinding – semprotan selai kacang. Seluruh pemandangan memiliki lebar lebih dari empat meter.

Pintu Masuk Gua Tedongge.Foto: AA Oktaviana / Kemajuan Ilmu Pengetahuan

Tim menemukan gambar negatif babi dan kadal lainnya di Gua Lynn Balangjaja 1, 10 km jauhnya. Mereka setidaknya berusia 32.000 tahun. Sebagai perbandingan: Lukisan figuratif tertua di Eropa berasal dari Gua El Castillo di Spanyol utara, berusia sekitar 40.000 tahun.

Usia gambar tergantung pada bantuan proses peluruhan radioaktif

Tim menentukan usia minimum gambar menggunakan apa yang disebut penanggalan uranium-torium. Keadaan akumulasi pada gambar ditentukan oleh peluruhan radioaktif dari isotop uranium ke dalam torium.

Gua Ling Tedongge, tempat lukisan itu ditemukan, terletak di pulau Sulawesi, Indonesia.Foto oleh AFP AFP

Karena kutil di wajah hewan dalam gambar, para peneliti berspekulasi bahwa adegan di kedua gua menunjukkan babi pustular jantan. Para peneliti memperkirakan bahwa sekitar 300 gua dan hiasan dinding telah ditemukan di area Carst.

Temuan dari Sulawesi menunjukkan bahwa pulau itu dihuni oleh Hominin 100.000 tahun yang lalu – mungkin nenek moyangnya Seorang pria berdiriYang meninggalkan Afrika jauh sebelum manusia modern diciptakan.

Sejauh ini, para peneliti belum dapat mencapai kesepakatan Homo sapiens Ibu kota Asia Tenggara ini mencapai sekitar 70.000 tahun yang lalu. Karena itu, dan kesamaan lukisan dengan representasi representasi gua lainnya, para ilmuwan meragukan bahwa manusia modern menciptakan lukisan itu. (Walter Williams, DPA)

READ  Indonesia-Buaya terjebak di ban - pahala untuk menyelamatkan
Written By
More from Saddam Javed
Painted mask – Influencer diusir dari Indonesia
Apa yang direncanakan sebagai langkah yang menyenangkan menjadi bumerang. Di Indonesia, seorang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *