Lubang hitam memakan bintang neutron – sepuluh hari kemudian, itu terjadi lagi

Tabrakan besar
Lubang hitam memakan bintang neutron – sepuluh hari kemudian, itu terjadi lagi

Sampai sekarang, tabrakan lubang hitam dan bintang neutron hanyalah teori

© DB Dana Berry / NASA / Aliansi Foto

Untuk pertama kalinya, para ilmuwan mengamati bagaimana lubang hitam menelan bintang neutron – dan melakukannya dua kali dalam waktu singkat. Penemuan ini dapat mengubah cara kita berpikir tentang kelahiran bintang dan galaksi.

Lubang hitam memakan lubang hitam, bintang neutron bertabrakan dengan bintang neutron – para astronom telah melihat semuanya. Bahwa dua kelas berat yang berbeda bisa bertabrakan, bagaimanapun, hanyalah sebuah teori – sampai sekarang. Menurut laporan media, para ilmuwan dapat mengamati tabrakan lubang hitam dan bintang neutron, yang sebelumnya hanya mungkin terjadi di atas kertas. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan di Astrophysical Journal Letters, penulis mengatakan bahwa dua dari bencana kosmik ini dapat dideteksi dalam sepuluh hari. Ini adalah penemuan yang setelah itu banyak yang perlu dipikirkan kembali.

“Tulis ulang” teori sebelumnya

“Kita harus kembali ke papan gambar dan menulis ulang teori kita,” Vivien Raymond, profesor di Universitas Cardiff di Wales, mengatakan kepada BBC. Alasan euforianya adalah bahwa setelah tabrakan pertama yang didokumentasikan dari lubang hitam dengan bintang neutron pada 5 Januari 2020, tabrakan kedua diamati sepuluh hari kemudian. Seperti yang ditulis “Astrophysical Journal Letters”, para astronom dapat menentukan keberadaan fenomena teoretis sebelumnya berdasarkan gelombang gravitasi yang akan dihasilkan dari tabrakan semacam itu.

Sampai sekarang, ilmu pengetahuan berasumsi hal yang sama terjadi: Para peneliti percaya lubang hitam dan bintang neutron cenderung bertabrakan dengan jenisnya sendiri. Hipotesis ini bisa membantah penemuan baru. Ini bisa berarti bahwa bintang dan galaksi terbentuk dengan cara yang berbeda dari yang diperkirakan sebelumnya. Oleh karena itu, bintang-bintang akan menghasilkan lebih sedikit besi, karbon, atau oksigen. Struktur kosmik dan benda langit seperti bumi kita terdiri dari “elemen berat” ini. “Kami masih mendapat sedikit pelajaran,” kata Raymond.

Flash radio cepat - untuk apa sinyal luar angkasa?

Bintang neutron dan lubang hitam: superlatif kosmik

Kedua kasus adalah bintang mati. Namun, bintang-bintang ini tetap berbeda pada satu hal penting: massa mereka. Bintang neutron, seperti lubang hitam, adalah sisa-sisa bintang masif. Pada saat kematian bintang, benda langit runtuh – yang tersisa adalah bola kecil, tetapi sangat padat menurut standar kosmik. 1,3 hingga 2,5 kali massa matahari kita telah menyusut menjadi diameter sebuah kota. Satu sendok teh beratnya kira-kira seberat Gunung Everest.

Tetapi dibandingkan dengan beberapa lubang hitam, yang dapat berbobot miliaran kali lipat dari matahari kita, bintang neutron memiliki bobot terbang. Kematian bintang mungkin adalah cara paling terkenal untuk membentuk lubang hitam. Jika sebuah bintang yang sangat besar mati (setidaknya 20 kali lebih berat dari matahari kita), sebagian materi terlempar ke luar angkasa dalam sebuah ledakan besar, sebuah supernova. Hanya inti yang tersisa. Namun, karena nukleus tidak lagi melakukan fusi nuklir sendiri dan karena itu tidak dapat lagi mengimbangi gaya tarik-menarik yang sangat besar, ia runtuh. Massa yang sangat besar ini akhirnya runtuh pada titik yang sangat kecil – dari mana tidak ada jalan keluar dari eponim.

Sinyal berusia 900 juta tahun

Namun, bencana kosmik yang baru ditemukan tidak terjadi – bahkan menurut standar astronomi – di lingkungan galaksi kita. Pertunjukan itu terjadi 900 juta tahun cahaya jauhnya, katanya. Untuk menempatkannya dalam perspektif: satu tahun cahaya sama dengan sekitar 9,46 triliun kilometer. Tabrakan kedua, sepuluh hari kemudian, terjadi bahkan di sudut alam semesta yang jauh lebih terpencil.

Pandangan yang begitu dalam dimungkinkan oleh perubahan terukur dalam gaya gravitasi yang terjadi ketika dua benda angkasa besar bertabrakan – seperti batu yang dilemparkan ke dalam kolam. Detektor di negara bagian Washington dan Louisiana AS, serta di Italia, akhirnya akan menangkap gelombang gravitasi ini. Detektor harus sangat sensitif – karena setelah perjalanan panjang mereka, gelombang lebih kecil dari atom.

memompa: “BBC“;”Waktu New York“;”Penjaga“; NASA

READ  Vivaldi Mail 1.0: Vivaldi mengintegrasikan klien email ke dalam browsernya
Written By
More from Munir Rad
Beli PS5 di Amazon: sekarang juga tersedia di Jerman
PS5 20 Juli 2022 @ 09:46 Hari ini Anda dapat membeli PS5...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.