LSM berbicara tentang lebih banyak korban: Militer AS mengkonfirmasi pembunuhan 23 warga sipil

LSM berbicara tentang lebih banyak korban
Militer AS mengkonfirmasi pembunuhan 23 warga sipil

Menurut Departemen Pertahanan AS, angkatan bersenjata secara tidak sengaja membunuh total 23 warga sipil pada tahun 2020, sebagian besar di Afghanistan. Organisasi non-pemerintah menyebutkan jumlah korban yang jauh lebih tinggi dan mencari ganti rugi untuk kerabat mereka.

Menurut pernyataannya sendiri, militer AS secara tidak sengaja membunuh 23 warga sipil di zona perang asing pada tahun 2020 – organisasi non-pemerintah (LSM) berbicara tentang jumlah yang jauh lebih tinggi. Menurut sebuah laporan yang dirilis Rabu oleh Departemen Pertahanan AS, militer bertanggung jawab atas warga sipil yang secara tidak sengaja terbunuh di Irak, Afghanistan, Somalia dan negara lain yang dirahasiakan. Sekitar sepuluh warga sipil juga terluka selama operasi yang dilakukan oleh militer AS.

Kementerian Pertahanan harus menyerahkan laporan tahunan sejak 2018. Beberapa bagian akan tetap dirahasiakan, tetapi sebagian akan dipublikasikan.

Sebagian besar kematian warga sipil terjadi pada tahun 2020 di Afghanistan. 20 warga sipil secara tidak sengaja terbunuh di sana, menurut bagian publik dari laporan tahun ini. Menurut laporan, ada kematian lain di antara warga sipil di Somalia pada Februari dan Irak pada Maret 2020. Dokumen tersebut tidak memberikan informasi apa pun tentang kasus ke-23.

Sejauh ini, Amerika Serikat belum membayar kompensasi apa pun

Kongres merilis $ 3 juta tahun lalu untuk kompensasi finansial keluarga yang terkena dampak. Namun, tidak ada pembayaran seperti itu.

LSM memberikan jumlah warga sipil yang secara tidak sengaja terbunuh selama misi AS di luar negeri secara signifikan lebih tinggi. Airwars, sebuah organisasi yang menghitung korban serangan udara, mengatakan perkiraan paling konservatif 102 warga sipil telah tewas oleh tentara AS pada tahun lalu. Di Somalia, jumlahnya diyakini tujuh, di Suriah dan Irak, menurut laporan lokal, enam.

Pengakuan korban sipil oleh militer AS masih “sama sekali tidak cukup,” kata Hina Shamsi dari organisasi hak-hak sipil ACLU. Shamsi sangat kritis terhadap kegagalan Kementerian Pertahanan untuk membayar kompensasi meskipun dana tersedia.

READ  Pakistan takut akan perang saudara: Taliban menaklukkan lebih banyak wilayah
Written By
More from Lukman Haq
AS: Joe Biden mendorong pertemuan puncak dengan Vladimir Putin melakukan perjalanan ke Eropa pada bulan Juni
Sejauh ini, Putin membiarkan keputusan tentang pertemuan tingkat tinggi itu tetap terbuka....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *