Litigasi paten: Nokia menang melawan Oppo dan OnePlus

Nokia telah memenangkan pertarungan paten melawan saingannya Oppo dan OnePlus. Ini dapat memiliki konsekuensi dramatis bagi produsen ponsel Cina di negara ini.

Perusahaan Cina Oppo dan OnePlus terancam larangan penjualan di Jerman. Pengadilan Distrik Mannheim pada hari Selasa menguatkan gugatan oleh Grup Nokia Finlandia.

Pengadilan memutuskan bahwa saingan Oppo dan OnePlus terbukti menjual smartphone mereka secara ilegal tanpa lisensi paten Nokia yang diperlukan, menurut pernyataan resmi dari Nokia.

Atas permintaan t-online, Pengadilan Distrik Mannheim mengumumkan: Perusahaan China telah melanggar Paten Esensial Standar (SEP). Merekalah yang melindungi standar seragam dan untuk alasan ini pengguna – dalam hal ini produsen ponsel – mau tidak mau harus menggunakannya.

Pemegang paten memiliki hak eksklusif atas teknologi ini dan dapat melarang penggunaannya atau memberikannya dalam kondisi tertentu.

Oppo tidak mau menerima persyaratan lisensi

Kasus ini secara khusus menyangkut teknologi yang dilindungi yang memungkinkan smartphone untuk bersentuhan dengan menara seluler. Tanpa itu, ponsel modern tidak akan dapat terhubung dan menggunakan jaringan LTE dan 5G.

Namun, baik Oppo maupun OnePlus tidak mau menerima persyaratan yang disajikan oleh Nokia dan mematuhi persyaratan lisensi. Menurut Nokia: “Meskipun negosiasi yang panjang, Oppo menolak untuk memperoleh lisensi dengan persyaratan yang adil dan menolak proposal untuk menyelesaikan perselisihan.”

READ  Beginilah tampilan Nurnberg "Schocken" yang baru - Nurnberg
Written By
More from Hulwi Zafar
Ukrainakrise und Fed verunsichern AS-Anleger
Frankfurt, New York Die Nerven der Anleger an der Wall Street kosong....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.