Litigasi paten dengan Google: Sonos memenangkan tonggak baru dengan otoritas AS

Spesialis pembicara Sonos telah memenangkan tonggak sejarah dalam litigasi patennya dengan Google. Seorang hakim otoritas perdagangan AS ITC menemukan bahwa perusahaan internet telah melanggar lima paten perusahaan hi-fi. ITC dapat melarang impor barang ke Amerika Serikat untuk pelanggaran paten.

Putusan awal hakim yang dirilis pada hari Jumat belum dipertimbangkan oleh komisi penuh. Batas waktu untuk keputusan adalah 13 Desember.

Dalam gugatan yang diajukan pada awal 2020, Sonos mengincar berbagai perangkat Google seperti smartphone merek Pixel dan speaker jaringan merek Nest. Paten terkait dengan teknologi untuk menyinkronkan pemutaran audio, kontrol volume, dan koneksi WLAN. Karena sebagian besar perangkat dibuat di Asia, larangan impor oleh ITC akan menghentikan penjualan teknologi di Amerika Serikat.

Sementara Sonos menyambut baik temuan hakim, Google menentangnya. “Kami tidak menggunakan teknologi Sonos,” kata juru bicara Google untuk layanan keuangan Bloomberg.

Sonos telah memperluas litigasi paten ke negara lain dan memperoleh perintah pengadilan terhadap penjualan perangkat Google tertentu di Jerman. Perusahaan internet mengajukan banding.

Dalam prosedur ITS, Google telah menekankan bahwa kelompok tersebut memiliki teknologi yang patennya dikutip oleh Sonos tidak akan dilanggar dan bahwa para hakim telah meminta evaluasi. Pada saat yang sama, Google telah mengajukan gugatan balik di Amerika Serikat, juga menuduh pelanggaran paten.

Sonos adalah pelopor speaker jaringan dan berspesialisasi dalam sistem audio untuk berbagai ruangan di sebuah rumah.


(jika)

Ke halaman rumah

READ  Ruby ini sangat kecil, tapi harganya setara dengan 2 halaman iPhone 11
Written By
More from Hulwi Zafar
Suzuki Ginny 5 pintu siap rilis tahun depan
Senin, 5 Oktober 2020 – 19:39 WIB Suzuki Ginny lima pintu. Foto...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *