Lihat betapa menakjubkan Covi-19 bekerja dengan kecerdasan buatan – semua halaman

Kecerdasan buatan dapat mengidentifikasi orang yang ditangkap oleh CVD-19

Starline / Frephic

Kecerdasan buatan dapat mengidentifikasi orang yang ditangkap di CV-19

Grid Alem – Digital adalah dunia yang menakjubkan. Karena ada kecerdasan buatan di dalamnya (I.I.) Ini sering merangsang kita.

Infeksi virus korona baru, yang dikenal sebagai covad-19, diperkenalkan di China pada Itu mengejutkan dunia pada 2019 dan Ekspansi di seluruh dunia pada tahun 2020

Baca juga Setelah liburan panjang, pemerintah keluar; 61.215 orang masih dicurigai

Namun yang paling mencolok dari kedua fenomena tersebut adalah pada akhir tahun 2020, kecerdasan buatan (AI) akan mendeteksi penyakit penyerta pada manusia.

Prosesnya sederhana, cepat, dan bisa menjadi prospek baru untuk teknologi digital dan AI medis di masa depan.

Baca juga Sangat dibutuhkan selama pandemi HIV-19, dapatkah vitamin C dosis tinggi membunuh virus corona?

Seperti yang kita ketahui bersama, gejala infeksi virus corona baru adalah gejala batuk yang disebut covad-19.

Nah, para peneliti MIT telah mengembangkan IUD yang dapat mendeteksi batuk koersif dari penderita covide-19. Anda telah berkembang. Tidak mengherankan.

Anehnya, ini tidak hanya berguna untuk orang dengan gejala II.

Baca juga Biaya Covi-19 turun menjadi kurang dari 3.000

Sebab, mereka juga bisa diidentifikasi tanpa menunjukkan gejala apa pun. Jadi OTG juga bisa diidentifikasi.

AI mudah melakukan itu.

Metodenya adalah mengembangkan beberapa neuron yang dapat mendeteksi perubahan kecil yang menunjukkan efek infeksi covide-19.

Baca juga Cemburu memang diperbolehkan, tapi jangan berlebihan karena inilah efeknya

Jadi, jaringan saraf menerima suara yang terkait dengan energi suara.

Yang lain mendengarkan emosi yang mencerminkan gangguan saraf.

Baca juga Ada 11 makanan berlemak alami di dapur untuk meningkatkan sirkulasi darah

Seperti meningkatnya rasa frustrasi atau pengaruh lain.

Jaringan ketiga mengukur perubahan kinerja pernafasan.

Dalam hal ini, menurut Ingget, para peneliti telah menggunakan algoritma untuk mendiagnosis kerusakan otot pada batuk lemah.

Baca juga Hipersensitivitas termasuk dalam kategori penyakit jiwa yang merupakan ciri khas orang yang merasakannya

Algoritma memberikan gambaran kesehatan manusia yang lebih lengkap.

Alhasil, kemampuan AI pada pengujian awal dikatakan sangat akurat.

Bukti menunjukkan bahwa tim melatih model tersebut pada puluhan ribu sampel batuk dan wawancara, dan bahwa teknologi tersebut mengenali 98,5 persen dari mereka yang mengonfirmasi kasus Covi-9.

Baca juga Mulai hari ini jemaah umroh dari Indonesia berangkat ke Tanah Suci, syaratnya sudah disini!

Asal tahu saja, teknologi AI 100% mengidentifikasi orang yang juga mirip tanda.

Meskipun mungkin tersedia, teknologi ini sebenarnya tidak dimaksudkan untuk mendiagnosis orang dengan gejala.

Karena orang yang ditemukan memiliki kondisi lain, yang bisa menimbulkan perilaku yang sama.

Baca juga Setelah lama absen, Menteri Keuangan Sri Mulini khawatir, ‘Kita harus rem lagi’, kenapa?

Selain itu, tim peneliti saat ini sedang mengembangkan aplikasi ramah pengguna yang dapat digunakan sebagai alat penyaringan virus.

RSUD) Andy Makassa adalah salah satu tempat pertama untuk menguji virus Corona menggunakan mesin TCM di kota Parerare.

RSUD) Andy Makassa adalah salah satu tempat pertama untuk menguji virus Corona menggunakan mesin TCM di kota Parerare.

Baca juga 5 Cara Mengatasi Gangguan Tidur untuk Membantu Anak Autisme Tidur

Dengan perangkat ini, pengguna smartphone hanya perlu terbatuk-batuk setiap hari untuk memastikan tidak sehatnya pergi ke luar negeri.

Bahkan peneliti mengatakan bahwa jika Anda terus mendengarkan perangkat ini di latar belakang, itu akan menghentikan epidemi.

READ  Bisakah Covid-19 menjadi air mata yang menular? Ini adalah Guru Besar UGM

Baca juga Udang jenis ini sebaiknya tidak dipilih, ia akan membunuh secara perlahan dengan penyakit yang mengerikan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan ilmuwan medis belum mengomentari masalah ini.

Oleh karena itu, baik untuk mengandalkan uji eksperimental, yang masih tercakup untuk Kov-19.

# Stant

#Hadapi Corona Artikel ini telah diterbitkan

Di bawah judul NexTren; Terakhir, teknologi AI membantu mengidentifikasi clear-19 di tubuh manusia, berikut cara kerjanya

Video unggulan

Konten yang ditingkatkan

Written By
More from Saddam Javed

Trio Inggris memenangkan hadiah Nobel untuk penemuan virus hepatitis C.

Stockholm, investor.id – Harvey Alter dan Charles Rice dari Amerika Serikat, bersama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *