Liga Premier: Krisis Jadon Sancho di Manchester United – sepak bola

Musim lalu di Borussia Dortmund sangat luar biasa. Jadon Sancho memainkan 38 pertandingan kompetitif musim lalu untuk BVB dan terlibat langsung dalam 37 gol sebagai penembak atau pelatih. Dari sudut pandangnya, sekaranglah saatnya untuk pindah dan mencoba klub yang lebih besar.

Manchester United mentransfer € 85 juta ke Dortmund musim panas ini untuk mengamankan layanan dari pemain berusia 21 tahun yang sangat berbakat. Namun di negara asalnya, Inggris, sang striker tak bisa lepas dari itu.

Itu sudah dimulai di Kejuaraan Eropa, ketika tim nasional Inggris maju ke final, tetapi Sancho tidak diizinkan untuk berkontribusi banyak. Pemain depan itu kebanyakan duduk di bangku cadangan sebelum digantikan oleh pelatih Gareth Southgate di final melawan Italia sebelum akhir waktu tambahan untuk mengambil penalti. Seperti dua rekan setim lainnya, Sancho memaafkan dan Italia menjadi juara Eropa.

Tidak jelas seberapa besar kehilangan itu memengaruhi kepercayaan diri. Seperti penembak gagal lainnya, Sancho setidaknya telah terkena kebencian dan ejekan dari para penggemar Inggris. Pengalaman yang saat ini sedang berulang. Dia terakhir disebut pada 007 karena Sancho telah bermain tujuh kali di Liga Premier, mencetak nol gol dan tidak memberikan assist.

Faktanya, statistik tersebut mencerminkan rendahnya nilai olahraga yang dimiliki Sancho saat ini untuk klubnya. Pelatih Ole Gunnar Solskjaer, yang mendapat kecaman sejak 0:5 melawan Liverpool (Sancho duduk di bangku cadangan selama 90 menit), hampir tidak menggunakan pemain muda itu sejauh ini. Sancho baru menjadi starter tiga kali di liga dan dua kali di Liga Champions. Saat rekan setimnya mendapat kartu merah di laga pembuka di Young Boys Bern (1:2), Sancho langsung dikorbankan. Solskjaer menggantikannya setelah 37 menit dan mengubah taktik.

READ  Perbedaan Ronaldo dan Messi di mata Pijanic

“Tentu saja saya mengikuti apa yang dia lakukan”, kata manajer umum BVB Hans-Joachim Watzke baru-baru ini dalam “satu-dua-pass” di Sport 1: “Saya sangat sedih karena dia begitu sedikit diambil saya mencintai Jadon, ketika Anda melihatnya bermain Anda memiliki air mata di mata Anda. Saya pikir masalahnya adalah dia tidak diklasifikasikan seperti itu di tim nasional Inggris. “

“Apakah dia pantas berada di sana?” “

Faktanya, Sancho baru-baru ini menerima pukulan rendah berikut, setidaknya secara verbal. Meskipun ia ditunjuk oleh Southgate pada bulan Oktober untuk pertandingan internasional melawan Andorra (sebelas starter) dan Hongaria (90 menit di bangku cadangan), sang pelatih membumbui keputusannya dengan kalimat ini: “Apakah dia pantas mendapatkan penampilan ini dalam beberapa pekan terakhir, untuk berpartisipasi? Yah, mungkin tidak. Namun Southgate percaya “dia bisa mencapai standar yang tinggi.”

Krisis United sekarang bisa menjadi kesempatan bagi Sancho untuk menunjukkan bahwa dia bisa melakukan lebih dari “hanya menggiring bola dan dua, tiga atau empat pemain”, seperti yang dikritik oleh mantan pemain profesional Manchester Paul Ince baru-baru ini. Karena bahkan untuk eksploitasi seperti itu, waktu bermainnya pada akhirnya jarang mencukupi. Tim yang turun ke peringkat delapan sekarang membutuhkan dorongan. Dan pelatih Solskjaer menang cepat jika tidak ingin segera menjadi mantan pelatih.

“Jadon adalah talenta kelas dunia,” kata pelatih Liverpool Jürgen Klopp sesaat sebelum kemenangan bersejarah atas sang penantang: “Dia memiliki segalanya untuk menjadi salah satu pemain terbaik di dunia.” Pertanyaannya adalah apakah Sancho akan menunjukkannya atau tidak. dalam waktu dekat dapat menunjukkan sama sekali.

Written By
More from Naji Farid
Mohamed Salah dapat membela Liverpool minggu ini sampai …
Kairo – Mohamed Salah Dikatakan bahwa dia bisa kembali untuk bertahan Liverpool...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *