Letusan gunung berapi di La Palma: Pria yang tidak disebutkan namanya tidak beristirahat

Status: 07.11.2021 17:34

Gunung berapi ini telah aktif di La Palma selama tujuh minggu, menjadikannya letusan terpanjang dalam lebih dari 50 tahun. Dan tidak ada bukti akhir yang tidak tepat waktu.

Bahkan tujuh minggu setelah letusannya, tidak ada indikasi bahwa gunung berapi di Pulau Canary La Palma akan berhenti. Sekarang merupakan periode terpanjang dalam lebih dari 50 tahun bahwa gunung berapi terus aktif di pulau wisata.

Masih belum ada data ilmiah yang menunjukkan bahwa gunung berapi itu akan punah dalam waktu dekat, kata juru bicara komite darurat Pevolca, Carmen López. Menurut pernyataannya, gempa bumi yang terkait dengan letusan telah sedikit melemah dan jumlah sulfur dioksida yang dipancarkan oleh gunung berapi baru-baru ini menurun. Itu 26.000 ton pada hari Sabtu dan merupakan indikator kekuatan letusan gunung berapi. Tetapi menurut López, ini hanyalah fluktuasi normal dan karena itu tidak ada tanda-tanda lampu hijau.

Tidak ada data yang menunjukkan bahwa epidemi akan berakhir dalam waktu dekat.

Gambar: dpa

1971: Teneguía meludahkan lava selama tiga minggu

Gunung berapi yang masih belum disebutkan namanya itu meletus pada 19 September di wilayah Cumbre Vieja di selatan pulau. Itu adalah letusan pertama di pulau itu dalam waktu sekitar 50 tahun: pada tahun 1971, gunung berapi Teneguía memuntahkan abu dan lava. Wabah ini berlangsung selama sekitar tiga minggu.

Letusan saat ini telah menyebabkan kerusakan besar di pulau itu: lebih dari 2.700 bangunan telah dihancurkan oleh lava dan puing-puing pada suhu hampir 1.300 derajat Celcius. Sekitar 983 hektar lahan terkubur di bawah aliran lava, dimana sekitar 280 hektar digunakan sebagai lahan pertanian. Di lepas pantai, lava telah membentuk semenanjung baru yang luasnya sudah lebih dari 40 hektar. Lebih dari 7.000 orang harus mencari keselamatan dan meninggalkan rumah dan apartemen mereka.

READ  Dinas rahasia Denmark membantu AS mendengarkan Angela Merkel

Epidemi menjadi magnet bagi wisatawan

Pada saat yang sama, letusan pulau membawa arus besar wisatawan. Di awal bulan, hotel dan tempat tidur dan sarapan sudah terisi 80%. Namun, bandara La Palma sudah beberapa kali menghentikan sementara operasikarena terlalu banyak abu vulkanik di udara. Gunung berapi masih mengeluarkan awan asap hitam. Namun, ini didorong ke laut akhir pekan ini oleh arah angin.

Written By
More from Lukman Haq
UFO: Pentagon dan Dinas Rahasia AS harus mengungkapkan apa yang sebenarnya mereka ketahui
Apakah kamu sudah mengenal mereka? Tidak heran: gambar benda tak dikenal dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *