Letusan gunung berapi di La Palma: pihak berwenang membersihkan beberapa tempat – Panorama

Gunung berapi, yang telah memuntahkan lava dan abu selama lebih dari sebulan, sekali lagi menakuti ratusan orang di Pulau Canary La Palma. Komite darurat Pevolca memerintahkan evakuasi beberapa desa di kotamadya Tazacorte dan Los Llanos de Aridane pada Kamis malam. Menurut laporan media pada hari Kamis, sekitar 500 orang terkena dampak.

Sejak gunung berapi meletus di selatan pulau Spanyol di lepas pantai barat Afrika, sekitar 7.500 orang harus dibawa ke tempat yang aman. Ini hampir sepuluh persen dari sekitar 85.000 penduduk La Palma. Banyak dari mereka tidak akan pernah bisa kembali ke rumah mereka yang hancur dan terkubur lava.

Sejak gunung berapi di pegunungan Cumbre Vieja menjadi aktif kembali pada 19 September untuk pertama kalinya dalam 50 tahun, lava telah menghancurkan 2.185 bangunan, menurut Sistem Pengamatan Bumi Eropa Copernicus. Area yang ditutupi oleh lapisan lava setebal satu meter telah meningkat lebih dari 54 hektar menjadi total lebih dari 866 hektar dalam 48 jam terakhir. Ini sesuai dengan ukuran sekitar 1.200 lapangan sepak bola.

Aliran lava terus mengancam pusat kotamadya La Laguna. Massa yang bisa mencapai 1270 derajat Celcius itu mendekati sangat dekat dengan pusat kota menuju laut.1650 penduduk La Laguna tidak dalam bahaya, rumah mereka sudah dievakuasi minggu lalu sebagai tindakan pencegahan. . Tergantung pada jalannya peristiwa, lahar dapat menghancurkan ratusan rumah serta gereja tua dan sekolah komunitas, seperti yang dikatakan bos Pevolca Miguel ngel Morcuende pada Rabu sore. Tapi masih ada alasan untuk berharap lahar selatan La Laguna akan lewat di depan pusat kota, katanya. Sebuah pom bensin dan supermarket serta banyak rumah di luar desa sudah tertutup lahar. Hal ini juga terlihat pada rekaman video, diterbitkan oleh Institut Vulkanik Kepulauan Canary di Twitter.

READ  Wanita mencium bau angin di balik cermin kamar mandi dan membuat penemuan yang menakutkan

Written By
More from Lukman Haq
Dunia perlu mengetahui asal muasal CV-19
Canberra, Compass.com – Perdana Menteri Australia Scott Morrison Pada Sabtu (26/9/2020) negara-negara...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.