Lebih dari 45 orang tewas di timur laut: Badai “Ida” memicu perdebatan iklim di Amerika Serikat

Lebih dari 45 tewas di timur laut
Badai “Ida” memicu perdebatan iklim AS

Kerusakan yang disebabkan oleh badai yang menghancurkan belum diperbaiki, karena perdebatan tentang bagaimana menangani perubahan iklim telah dimulai. Demokrat memperingatkan situasinya semakin buruk. Sementara itu, jumlah korban tewas setidaknya mencapai 47 orang.

Banjir bandang yang menghancurkan di timur laut Amerika Serikat, dengan lebih dari 45 kematian, telah menyalakan kembali perdebatan tentang konsekuensi perubahan iklim. “Krisis iklim tidak hanya menyebabkan masalah – itu menyebabkan masalah besar,” kata Wali Kota New York Bill de Blasio. Selain dampak dahsyat dari Badai “Ida” dan kaki bukitnya, ia juga merujuk pada kebakaran hutan besar-besaran di pantai barat Amerika Serikat.

Presiden Joe Biden, yang ingin mendapatkan gambaran tentang kerusakan yang disebabkan oleh “Ida” di Louisiana selatan, merujuk pada “pengingat lain” bahwa perubahan iklim adalah kenyataan pahit. “Kita harus jauh lebih siap. Kita harus bertindak,” katanya sebelum perjalanannya. Perpecahan politik harus diatasi: “Ini masalah hidup dan mati, dan kita semua berada di kapal yang sama.

Pemimpin Mayoritas Demokrat di Senat Chuck Schumer juga memperingatkan memburuknya situasi lebih lanjut: “Pemanasan global ada pada kita dan itu akan menjadi lebih buruk dan lebih buruk kecuali kita melakukan sesuatu tentang hal itu. . Biden dan Demokratnya memiliki tujuan ambisius dalam mengatasi perubahan iklim, tetapi menghadapi tentangan dari oposisi Partai Republik. Mereka enggan berinvestasi besar-besaran dalam perlindungan iklim.

Menurut informasi terbaru dari pihak berwenang, setidaknya 47 orang tewas dalam banjir bandang di negara bagian New York dan negara bagian tetangga yang dipicu oleh hujan lebat pada Kamis malam.

Perlindungan sipil menyediakan peralatan ke timur laut

Presiden Biden sekarang telah menyetujui deklarasi darurat untuk New York dan New Jersey, membantu memobilisasi bantuan federal untuk daerah yang terkena dampak. Badan perlindungan sipil Fema ditugaskan untuk mengirimkan peralatan dan bahan lainnya.

Kaki bukit Badai “Ida” menghantam wilayah sekitar New York dengan keras Kamis malam. Layanan Cuaca Nasional mendeklarasikan “darurat banjir bandang” untuk pertama kalinya dalam sejarah megalopolis. Tim penyelamat siap siaga sepanjang malam dan harus menyelamatkan ratusan orang.

Banyak jalan dengan cepat berubah menjadi sungai yang mengamuk, stasiun kereta bawah tanah kebanjiran, dan bandara New York memutus ratusan jalur udara. Di Central Park, rekor hujan 80 milimeter turun dalam satu jam. Tornado telah dilaporkan di Annapolis, 50 kilometer dari Washington, serta di Semenanjung Cape Cod di negara bagian Massachusetts, yang populer di kalangan wisatawan.

“Ida” mendarat sebagai badai tingkat empat kedua di Louisiana selatan selama akhir pekan. Topan tersebut menyebabkan kerusakan parah di sana, sedikitnya sembilan orang tewas. Akibatnya, “Ida” melemah dan pindah ke timur laut Amerika Serikat, di mana kemudian membawa hujan lebat. Menurut para ilmuwan, skala bencana terkait dengan perubahan iklim.

READ  Kasus global pertama di China: manusia terinfeksi flu burung H10N3
Written By
More from Lukman Haq
Antwerpen di Belgia: lima tewas dalam runtuhnya lokasi konstruksi – berita asing
Lima pekerja konstruksi tewas dalam runtuhnya sebuah lokasi konstruksi di Antwerpen. Setelah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *