Larangan ketat pada pembakar yang tampaknya tidak relevan

SayaSebuah solusi muncul dalam perselisihan tentang masa depan mesin pembakaran. Kepresidenan Prancis Dewan UE dimulai pada Selasa malam di pertemuan para menteri lingkungan UE Luksemburg proposal kompromi yang akan memungkinkan produsen untuk terus menjual mobil baru dengan mesin pembakaran konvensional setelah tahun 2035. Prasyarat untuk ini adalah bahwa mobil ini berjalan dengan bahan bakar sintetis yang terbukti netral CO2 yang terbuat dari listrik hijau. Komisi Eropa harus ditugaskan untuk menyusun proposal tentang bagaimana hal ini dapat diimplementasikan dalam praktik. Namun, ini seharusnya hanya berlaku untuk armada kendaraan yang ada. Oleh karena itu, pabrikan tidak dapat lagi meluncurkan model mesin termal baru setelah tahun 2035, bahkan jika mereka akan ditenagai oleh bahan bakar elektronik.

Dengan proposal ini, Prancis ingin mencapai terobosan pada Selasa malam dalam negosiasi batas CO2 masa depan untuk armada mobil baru. Menteri Lingkungan Federal Steffi Lemke (Hijau) bereaksi positif terhadap proposal kompromi selama debat tingkat menteri pertama. Para diplomat mengatakan kesepakatan sudah tercapai. Usulan itu sangat jauh dari usulan Lemke sendiri di awal pertemuan tingkat menteri. Dia hanya ingin mempertimbangkan penggunaan bahan bakar sintetis dengan iklim netral setelah tahun 2035 untuk kendaraan yang sangat spesifik seperti ambulans, tetapi secara tegas tidak untuk mobil normal dan kendaraan komersial ringan. Menteri Keuangan Federal Christian Lindner (FDP) langsung menolak usulan tersebut dan menuntut agar ada regulasi juga untuk mobil.

FDP, yang hanya menentang larangan mesin pembakaran 2035 setelah Pentakosta dan dengan demikian memicu krisis koalisi, tampaknya dapat hidup dengan proposal kompromi yang sekarang diajukan oleh Prancis. Bahkan sebelum presentasi resminya di Luksemburg, juru bicara pemerintah federal mengumumkan – tanpa memberikan rincian – bahwa pemerintah federal mendukung kompromi yang mulai terbentuk di Luksemburg. Menteri Perhubungan Federal Volker Wissing (FDP) menyambut baik kesepakatan tersebut pada malam harinya. Larangan mesin pembakaran internal “tidak relevan”. Ini membuka jalan bagi persetujuan Dewan Menteri Uni Eropa. Menurut Wissing, pemerintah telah menyepakati bahwa kendaraan dengan mesin pembakaran juga harus diregistrasi ulang setelah 2035 jika terbukti hanya menggunakan e-fuel. Ini sesuai dengan kompromi yang diusulkan oleh Prancis.

READ  Terluka parah: Panda menyerang penjaga kebun binatang

Dengan persetujuan Jerman, jalannya jelas

Pada prinsipnya, target yang diusulkan oleh Komisi Eropa Juli lalu sebagai bagian dari paket iklim “Cocok untuk 55” akan tetap sama: untuk mengurangi emisi CO2 dari mobil baru hingga 100% pada tahun 2035. Setelah 2035, itu hanya akan memungkinkan penjualan mobil baru dengan motor listrik atau sel bahan bakar. Sejauh mana mesin pembakaran benar-benar dapat digunakan dengan bahan bakar elektronik tergantung pada peluang dan jenis proposal Komisi.

Written By
More from Lukman Haq
Begini cara Biden mendekorasi Gedung Putih untuk Natal
Donald dan Melania Trump tersenyum untuk dekorasi Natal kitsch mereka di Gedung...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.