Kualitas udara di Eropa: Udara lebih baik di kota-kota ini

Badan Lingkungan Eropa EEA juga terpapar partikulat di 323 kota di 26 negara Uni Eropa. Pulau kecil, Norway dan Swiss dinilai – yang baru keluar Klasifikasi kualitas udara. Oleh karena itu, udara paling murni ada di Swedia Umeå dan Tampere di Finlandia.

Juga di Funchal di pulau Madeira Portugis, di ibu kota Estonia Tallinn juga dalam bahasa Norwegia Bergen polusi partikel telah sangat rendah selama dua tahun terakhir. Bagian bawah daftar, di sisi lain, sebagian besar ditemukan di Polandia dan di Italia utara.

Secara total, EEA mensertifikasi 127 kota dengan kualitas udara yang baik. Di 123 beban dianggap sedang, di 73 lainnya buruk atau sangat buruk. Klasifikasi ini mengacu pada polusi udara rata-rata oleh debu halus (PM2.5) selama tahun 2019 dan 2020. Siapa pun di bawah nilai yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menerima “voucher”: WHO merekomendasikan paparan jangka panjang terhadap 10 mikrogram debu halus (PM2.5) per meter kubik udara, yang lebih ketat dari nilai UE. Siapa pun yang melebihi batas tahunan UE sebesar 25 mikrogram – yang berlaku untuk lima kota di Polandia, Kroasia dan Italia – mendapat “sangat buruk”.

Menurut analisis, 61% kota melebihi patokan WHO, kata Catherine Ganzleben, kepala polusi udara, lingkungan dan kesehatan EEA. Menurut ini, hanya dua persen yang berada di atas batas tahunan UE.

Beginilah perilaku kota-kota Jerman

Göttingen terlihat paling murni dari 52 kota Jerman yang terdaftar: kota universitas Lower Saxony menempati urutan ke-29, diikuti oleh Freiburg (45), Darmstadt (46), Lübeck (50) dan Hanover (56). Mereka dan 25 kota lain di Jerman dikatakan memiliki kualitas udara yang baik, 22 lainnya dianggap sedang – dengan Berlin sebagai tembakan rendah Jerman di tempat ke-219.

READ  Mike Pompeo: Bagaimana Menteri Luar Negeri AS mengosongkan dirinya dari Luksemburg

Tidak ada kota di Jerman yang masuk dalam kategori “buruk” atau “sangat buruk”. Beberapa kota besar Jerman seperti Koln tidak, bagaimanapun, diklasifikasikan. Menurut EEA, ini mungkin karena fakta bahwa stasiun pengukur atau beberapa data hilang.

Hampir semua orang Eropa menderita polusi udara

Seperti yang sudah muncul dari laporan EEA pada akhir tahun 2020, kualitas udara di Eropa meningkat secara signifikan selama dekade terakhir, terutama karena pengurangan emisi dalam transportasi dan pasokan energi. Akibatnya, hampir 60.000 lebih sedikit orang meninggal sebelum waktunya setiap tahun akibat paparan partikel dibandingkan dengan tahun 2009 dan 2018.

Namun demikian, hampir semua orang Eropa terus menderita polusi udara oleh debu halus, nitrogen dioksida, dan ozon di permukaan tanah, terutama di kota-kota. Menurut perkiraan EEA, lebih dari 400.000 orang meninggal sebelum waktunya pada 2018 di 41 negara Eropa akibat paparan polutan ini, termasuk puluhan ribu di negara-negara Eropa. Jerman.

Sekali lagi, EEA menggarisbawahi bahwa polusi udara masih menjadi masalah serius dan risiko kesehatan yang nyata di banyak kota di Eropa. Debu halus tetap menjadi polutan udara utama yang memiliki dampak terbesar pada kematian dini dan penyakit, kata pakar Ganzleben.

Direktur Eksekutif EEA Hans Bruyninckx menjelaskan: “Meskipun kualitas udara telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir, polusi udara tetap tinggi di banyak kota di Eropa. . »Pendaratan polusi udara.

Written By
More from Lukman Haq
‘Jumlah infeksi yang tidak masuk akal’: dokter menyerukan penguncian selama berbulan-bulan
Jumat 1 Januari 2021 “Infeksi yang sangat banyak” Dokter meminta penguncian selama...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *