Kritik terhadap putusan ECJ tentang pencatatan jam kerja militer

“Selalu siap beraksi” adalah konsep dasar tentara di tentara Prancis. Namun Pengadilan Uni Eropa (CJEU) dapat mengakhiri model kesiapan terus-menerus untuk bertindak. Inilah yang ditakuti presiden Emmanuel Macron, yang mengucapkan selamat tinggal kepada kepala staf Fran├žois Lecointre di Paris pada hari Rabu. Kepala Staf baru, Thierry Burkhard, dihadapkan pada tantangan membuat tentara bersumpah untuk bekerja tepat waktu merekam. Inilah yang diinginkan oleh Pengadilan, memutuskan pada 15 Juli bahwa personel militer pada prinsipnya tidak dibebaskan dari arahan Eropa tentang waktu kerja. Ke depan, tentara wajib mendaftarkan jam kerjanya untuk kegiatan tertentu dan tidak boleh bekerja lebih dari 48 jam per minggu.

“Sebuah pukulan fatal bagi pertahanan kita”, geram mantan Menteri Pertahanan Jean-Pierre Chevnement. Mantan perdana menteri Edouard Philippe menulis tidak kurang marah, “seluruh model kapasitas operasional angkatan bersenjata kita dan budaya militer kita terancam”. “Saya orang Eropa yang bersemangat,” kata Macron, tetapi “jika jalan Eropa mengarah pada penolakan dan melemahnya kekuatan pertahanan kita, maka kita tidak akan menyerah,” presiden memperingatkan sesaat sebelum putusan dalam pidato tradisionalnya kepada Angkatan Bersenjata. Angkatan di Hari Nasional. “Kami telah mempertahankan status kami dan akan bertahan sampai akhir,” kata Macron, yang merupakan panglima militer tertinggi di bawah konstitusi. Menteri Pertahanan Florence Parly lebih berhati-hati: dia akan memiliki konsekuensi bagi tentara yang diperiksa, katanya.

READ  Joe Biden membawa "Anjing Pertama" kembali ke Gedung Putih bersama Champ dan Mayor
Written By
More from Lukman Haq

Setelah kontroversi besar, orang Amerika sedang mencari cara untuk pergi ke Kanada setelah perdebatan …

Memuat … Washington – Debat Pertama Calon Presiden AS Di antara presiden...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *