Korban tewas akibat topan Filipina meningkat

Status: 18 Desember 2021 12:52.

Sedikitnya 31 orang tewas di Filipina akibat badai tropis. Ratusan ribu orang harus mengungsi, tingkat kerusakannya masih belum jelas. Sementara itu, badai telah bergerak.

Di Filipina, jumlah korban tewas akibat Badai Tropis “Rai” semakin meningkat. Menurut kantor berita AP, setidaknya 31 orang telah meninggal; kantor berita AFP melaporkan sedikitnya 33 kematian. Banyak korban tewas tertimpa pohon, kata polisi dan perlindungan sipil. Lebih dari 18.000 layanan darurat telah dikerahkan untuk tindakan pencarian dan penyelamatan di daerah-daerah yang paling parah dilanda bencana.

Khususnya di pulau liburan Siargao dan ujung utara pulau Mindanao, “kerusakan serius” telah terjadi. Ada juga kematian di pulau Dinagat. Gubernur Kepulauan Dinagat telah meminta makanan dan bantuan lainnya. “Rai” meratakan daerah itu, kata Arlene Bag-ao. Di provinsi Bohol, penjaga pantai menyelamatkan orang-orang dari atap dan pohon dengan perahu karet.

Beberapa provinsi terkena dampak topan.

Tingkat kehancurannya masih belum jelas

Tingkat kerusakan masih belum jelas karena badai tropis memutus hubungan listrik dan komunikasi. Kepulauan Dinagat yang terkena pukulan pertama masih terputus. Topan itu menutupi hampir 95 persen rumah, kata Letnan Gubernur Nilo Demerey. Bahkan tempat penampungan darurat hancur. Beberapa rumah sakit tidak dapat dibuka karena kerusakan, kata Gubernur Bag-ao. Sebagian besar kapal tidak beroperasi. Seluruh Dinagat praktis terisolasi. “Kami mungkin selamat, tetapi kami tidak akan berhasil dalam beberapa hari ke depan karena kapasitas kami terbatas sebagai provinsi pulau,” kata Bag-ao.

READ  Sayangnya, Kamboja terlibat dalam konflik AS-China atas pangkalan angkatan laut China Selatan.

Kepala Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Filipina Alberto Bocanegra mengingatkan, terputusnya pasokan listrik akan berdampak pada pasokan air. Hal ini menimbulkan masalah kebersihan dan penyakit.

Lebih dari 300.000 orang terlantar

Topan itu mendatangkan malapetaka di beberapa pulau di selatan negara itu pada Kamis dan Jumat, kabel listrik putus dan banyak desa terendam banjir. Ini telah membuat lebih dari 300.000 orang mengungsi. Banyak dari mereka sejak itu mencari perlindungan di tempat penampungan darurat.

“Rai” telah menyerang Filipina dengan kecepatan angin hingga 270 kilometer per jam – dan diklasifikasikan sebagai “topan super”. Selama waktu ini, badai bergerak menuju Laut Cina Selatan.

Sekitar 20 topan per tahun

Badai melanda Filipina pada akhir musim topan. Topan paling ganas berkembang antara Juli dan Oktober. Negara kepulauan di Asia Tenggara itu dilanda rata-rata 20 topan setiap tahun.

Karena perubahan iklim dan peningkatan suhu laut yang dihasilkan, badai meningkat dalam jumlah dan intensitas. Topan terburuk hingga saat ini, “Haiyan”, menewaskan lebih dari 6.300 orang pada November 2013. Lebih dari empat juta orang harus mengungsi.

Written By
More from Lukman Haq
Dabiel Pearl: Pemerintah AS geram dengan rilis kasus pembunuhan
Tersangka pembunuh jurnalis Amerika yang terbunuh, Daniel Pearl, harus dibebaskan. Ini diputuskan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *