Korban KV-19 mati kelaparan dan dibakar oleh aktivis Korea Utara

Pyongyang, Kompas.com – Sabar Kovid-19 Dari Korea Utara Seorang aktivis melaporkan bahwa dia meninggal karena kelaparan di kamp karantina.

Laporan selanjutnya, dari Pesan harian Para pejabat mengatakan jumlah korban COVID-19 telah meningkat.

Tim Peters, seorang aktivis Kristen yang berbasis di Seoul, Korea Selatan, mengatakan bahwa kamp karantina sedang dibangun di kota-kota dekat perbatasan Korea Utara dengan China.

Baca juga: Korea Utara mengimpor debu kuning dari China, meminta orang untuk tetap tinggal di dalam rumah

Namun, korban luka bakar di kamp seringkali tidak mendapatkan perawatan medis yang memadai, termasuk mereka yang menderita kelaparan.

ke South China Morning PostAktivis itu mengatakan pemerintah Korea Utara tidak akan memberikan makanan dan obat-obatan kepada mereka yang “dikubur” di sana.

Menurut Peters, kematian korban Covi-19 di kamp karantina tidak hanya disebabkan oleh wabah tetapi juga karena kelaparan.

Baca juga: Kim Jong Un Mulai Muncul Di Depan Umum, Apakah Ini Bukti Kalahkan Covi-19?

Peters mengirim pasokan medis dan pasokan lainnya ke Korea Utara, mengatakan situasi di Koviv “sangat sulit”.

Laporan pengabaian korban Kovi diyakini terkait dengan informasi yang diperoleh dari para penyintas kamp penjara Korea Utara di mana narapidana ‘makan dalam jumlah kecil’.

Seorang pendeta bernama David Lee, yang bekerja dengan para reformis Korea Utara di Seoul, berkata: virus corona Ini disebut ‘penyakit hantu’ dan diperkirakan tidak ada alat pengujian yang tepat untuk memantau dan menghentikan penyebaran virus.

Sementara itu, aktivis hak asasi manusia lainnya di Korea Selatan, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan pihak berwenang telah membakar tubuh beberapa korban CVD-19.

READ  Setelah Nabi Muhammad, Charlie Hebdo menggambarkan kartun Erdogan yang menjijikkan

Baca juga: Setelah parade militer, beberapa mahasiswa Korea Utara ditangkap atas dugaan Kovi-19

“Biro Pusat Penyelidikan datang dari Pyongyang dan membakar semua jenazah. Warga sangat khawatir,” katanya.

Pertanyaan mengejutkan ini muncul ketika Kim Jong Un menyatakan negaranya ‘bebas virus corona’ selama parade militer yang menandai ulang tahun ke-75 Partai Pekerja Demokrat.

Pemimpin Korea Utara telah memblokir sanksi internasional, badai, dan virus korona agar tidak memenuhi janji untuk pertumbuhan ekonomi.

“Saya bersyukur tidak seorang pun warga Korea Utara yang dinyatakan positif mengidap penyakit itu,” kata pernyataan itu.

Baca juga: Kim Jong Un menangis, dicurigai dilempar oleh bangsanya sendiri

Written By
More from Lukman Haq
Blue Origin mengirim putri Alan Shepard dan lima turis lainnya ke luar angkasa
Putri orang Amerika pertama di luar angkasa, pembawa acara TV, dan empat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.