Konversi terang-terangan: Facebook menjadi seperti TikTok

Mekanisme ini disamarkan oleh fokus Meta pada teman dan keluarganya sendiri – tetapi juga memastikan bahwa pengguna sering melihat konten pendukung opini yang sangat mirip: efek bias yang berbahaya.

Namun, restrukturisasi drastis yang sekarang direncanakan seharusnya tidak ada hubungannya dengan Facebook yang ingin melawan efek gelembung ini. Sebaliknya, ini adalah tiruan yang jelas dari model sukses pesaing TikTok.

Layanan Cina hanya menampilkan klip video pendek hingga sangat pendek. Konten berasal dari seluruh dunia – pengguna tidak perlu berteman dengan pengguna TikTok lain atau memberi hati pada video mereka: algoritme menampilkan video populer secara acak terlebih dahulu , lalu secara otomatis mempelajari dari perilaku pengguna: jika video ditonton selama akhiri atau diklik Jika pengguna bahkan melihat video tambahan di profil terkait, TikTok akan menampilkan lebih banyak video serupa di masa mendatang.

TikTok saat ini jauh lebih sukses daripada Facebook

Jika Anda menyeret video lebih jauh tanpa menontonnya lebih lama, TikTok menampilkan lebih sedikit video seperti itu. Pengguna berulang kali melihat video baru yang tampaknya populer di antara banyak pengguna lain. Melalui sistem komentar dan pesan sederhana, pengguna juga bertukar pesan tentang video atau merekomendasikannya kepada orang lain.

Dengan model ini, TikTok sangat sukses – jauh lebih sukses daripada Facebook. Menurut perusahaan analitik Sensor Tower, aplikasi TikTok telah diunduh 3,6 miliar kali. “The Verge” mengutip perkiraan bahwa aplikasi itu dipasang sekitar 20% lebih sering daripada Facebook atau Instagram pada tahun 2021.

Sejauh ini, Facebook tampaknya tidak menemukan cara untuk melawan pesaing Cina – sekarang diyakini memimpin meniru model sukses TikTok.

Menurut artikel dari “The Verge”, Facebook karena itu akan terlihat seperti ini di masa depan: Tab utama akan menampilkan campuran cerita dan gulungan di bagian atas, diikuti oleh posting dari Facebook dan Instagram yang direkomendasikan oleh Discovery Engine. Kotak masuk perpesanan harus diintegrasikan langsung ke Facebook di kanan atas, secara efektif meniadakan pemisahan kedua aplikasi.

Konsekuensi dari pergolakan ini sulit diprediksi. Kecenderungan Facebook yang sering dikecam untuk semakin memicu kebencian dan misinformasi melalui pemilihan konten yang ditampilkan, dalam kasus terburuk, dapat diperkuat secara signifikan oleh sistem baru yang bahkan lebih berdasarkan rekomendasi otomatis.

Juga tidak jelas apakah perhitungan Facebook akan berhasil dan apakah jaringan tersebut benar-benar akan menjadi lebih menarik lagi bagi pengguna yang lebih muda. Yang pasti, bagaimanapun, adalah bahwa perusahaan induk Facebook, Meta, berada di bawah tekanan yang meningkat.

Written By
More from Hulwi Zafar
Daftar harga skutik 150 cc mulai Rp 24 jutaan semua hingga Desember 2020
Jakarta, Kompas dot com – Skuter di kelas 150C adalah salah satu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.