Konsekuensi perubahan iklim: danau glasial mengancam kota besar di Peru

Diperbarui pada 5 Februari 2021, 19:22.

  • Danau pegunungan glasial terus membengkak akibat perubahan iklim.
  • Danau seperti itu di Peru mengancam kota besar.
  • Pengadilan Jerman telah menangani kasus ini selama bertahun-tahun.

Anda dapat menemukan lebih banyak topik tentang alam dan lingkungan di sini

Cukup sederhana Konsekuensi dari Perubahan iklim: Peneliti memperingatkan a Bencana alam sebagian besar Danau glasial di Andes Peru. Di lembah Danau Palcacocha terletak kota, yang juga populer di kalangan wisatawan hiking Huaraz, yang pada tahun 1941 setelah Pecahnya dinding tanah kebanjiran.

Dalam kecelakaan baru, konsekuensinya akan lebih menghancurkan, periset memperingatkan Rupert stuart-smith dari Universitas Oxford saya ikut Jurnal profesional “Geosains alam”.

Tindakan sipil melawan Perusahaan energi RWE

Kasing juga harus masuk Jerman untuk mengikuti dengan hati-hati, karena operator kecil dan pemandu gunung di kawasan itu mengemudi di depan Pengadilan Regional Tinggi Hamm mengajukan gugatan perdata melawan Perusahaan energi RWE.

Perusahaan memiliki – oleh karena itu pengadu Saúl Luciano Lliuya – Bagikan di pemanasan global buatan manusia dan karena itu juga harus mengacu pada Tindakan perlindungan untuk danau glasial secara finansial. Namun studi ini tidak terkait langsung dengan persidangan.

Area tersebut berada di dalam Cordillera Blanca, salah satu kawasan pegunungan tertinggi di Amerika, populer di kalangan pendaki gunung. Titik awal bagi banyak kelompok adalah kota Huaraz yang berpenduduk 120.000 jiwa. Terletak di ketinggian 3000 meter ini sangat ideal untuk membiasakan diri dengan ketinggian.

Danau glasial naik secara dramatis

Pada akhir tahun 1941 kota itu sudah ada di sana Korban bencana alam. Saat itu, dinding alami danau glasial dengan ketinggian baik 4.500 meter pecah, sehingga Longsoran air dan lumpur menebang lembah dan menghancurkan sepertiga kota.

READ  Inggris Raya: dengan undang-undang yang melarang "Batalkan Budaya"

Setidaknya 1.800 orang tewas – itu yang terbesar Bencana banjir abad ke-20 di Cordillera Blanca.

Sejak itu, danau itu berkembang pesat, seperti yang dilaporkan para peneliti setelah mengevaluasi foto udara. Alhasil, areanya bertambah dari 1948 hingga 1995 awalnya sedikit dari 0,06 hingga 0,08 kilometer persegi.




Begitulah cara danau glasial berubah sejak 1939.

© Stuart-Smith dkk. / Ilmu Geosains Alam

Ketika Gletser Palcaraju kemudian menyusut sekitar 200 meter, permukaan air naik menjadi 0,49 kilometer persegi. Oleh karena itu, kuantitas air pada tahun 2016 adalah 4,5 juta meter kubik.

Risiko banjir yang “sangat tinggi”

Pemodelan para peneliti mengungkapkan bahwa mundurnya gletser dikaitkan dengan a Probabilitas lebih besar dari 99% di perubahan iklim buatan manusia dan tidak dapat dijelaskan oleh fluktuasi iklim alam. Itu Suhu rata-rata telah ada di wilayah tersebut sejak 1880 meningkat 1 derajat Celcius.

Tim menilai risiko banjir sebagai “sangat tinggi” – sebagian karena penghapusan cepat massa es dan melalui itu volume air meningkat drastis.

Selain itu, lapisan tanah yang mencair membahayakan stabilitas lereng sekitarnya. Oleh karena itu, tindakan perlindungan sangat dibutuhkan, tim merangkumnya.

Danau Palcacocha bukanlah kasus yang terisolasi

“Secara global, surutnya gletser gunung adalah salah satu indikasi paling jelas dari perubahan iklim,” kata rekan penulis Gerard Roe dari Universitas Washington di Seattle.

“Banjir mengancam tempat-tempat di banyak daerah pegunungan, tetapi risikonya sangat akut di Huaraz, seperti di tempat lain di Lain dan di negara-negara seperti Nepal dan Bhutandi mana populasi yang sensitif tinggal jika terjadi banjir. “

Bahwa Palcacocha-See bukan kasus terisolasi, menunjukkan baru saja diterbitkan Sekolah di “Jurnal Glasiologi”. Sebuah tim peneliti internasional, termasuk peneliti dari Erlangen, merekonstruksinya di Andes Chili tengah Retret Gletser El Morado dan konsekuensi untuk danau lepas pantai.

Areanya bertambah dari 1955 hingga 2019 dari 0,01 hingga 0,19 kilometer persegi. Peneliti memperkirakan volume air 3,6 juta meter kubik. (ff / dpa)




Pegunungan berwarna-warni, air terjun yang menyengat, dan formasi unik: ada banyak fenomena alam di planet kita yang pada pandangan pertama tampak luar biasa. Namun ada penjelasan yang masuk akal di balik hampir semua fenomena tersebut.

Written By
More from Lukman Haq

Kecelakaan mandi di Austria: seorang pria (25 tahun) melompat dari tebing setinggi 40 meter – mati! – Berita luar negeri

Kecelakaan renang yang buruk di Wolfgangsee Austria! Pada hari Minggu, seorang pria...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *