Kondisi tragis: Indonesia kehilangan jutaan hektar hutan

Menurut ahli konservasi, Indonesia telah kehilangan 4,4 juta hektar lahan dalam beberapa tahun terakhir – lebih banyak dari Belanda.

Air terjun Sekitar 30 persen area yang terbakar antara 2015 dan 2019 berhutang pada kelapa sawit dan kertas, menurut laporan baru yang dirilis oleh Greenpeace pada hari Kamis. “Perusahaan minyak sawit dan pulp universal telah mengembangkan aturan tersebut selama beberapa dekade terakhir,” kata Kiki Towfik, pakar kehutanan Greenpeace. Dari tahun ke tahun mereka membakar hutan, tapi mereka dihukum tanpa hukuman.

Pulau Kalimantan dan Sumatera, terutama yang pernah ditutupi oleh hutan hujan tropis, telah menderita selama bertahun-tahun. Kawasan hutan yang luas telah ditebang dan dibakar untuk ladang kelapa sawit. Badan pengawas, khususnya, memperingatkan tentang “undang-undang penciptaan lapangan kerja” yang baru dan kontroversial yang baru-baru ini diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo. Menurut Greenpees, reformasi tersebut dapat melemahkan perlindungan lingkungan dan memperburuk kebakaran. Penyebab: Undang-undang tersebut antara lain memudahkan kewajiban perusahaan untuk menganalisis bahaya lingkungan.

Saat pemerintah membuat undang-undang ini, perusahaan sawit dan pulp berperan sebagai pemberi kunci rubah kelaparan. Anda sekarang dapat mengambil tindakan tanpa hukuman lebih lanjut, Dia berkata. Undang-undang tersebut telah memicu protes di seluruh Indonesia. Pemerintah sangat mendesak reformasi untuk mengurangi investasi dan mengurangi birokrasi. Pernyataan pemerintah tidak segera tersedia untuk komentar. (DP)

READ  Video - Gol indah Pangeran Freik AC Milan, hanya bisa ditandingi Messi
Written By
More from Saddam Javed

Nokia 3.4 dan Nokia 2.4 dilepas dengan harga Rp 2 jutaan

Memuat… Jakarta HMD Global, sebagai pemilik merek dagang Nokia, Keluarga ponsel terbaru...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *