Komponen nukleotida esensial pada makhluk hidup

Nukleotida adalah basa nitrogen, pentase gula, dan satu atau lebih gugus fosfat. Ketika ketiga komponen ini digabungkan, nukleotida yang disebut monofosfat terbentuk.

Nukleotida adalah elemen paling aktif dalam metabolisme sel. Senyawa organik ini berperan sebagai asam nukleat, seperti asam deoksiribonukleat (DNA) dan asam ribonukleat (RNA). Keduanya adalah molekul biologis penting yang membuat makhluk hidup.

Selain itu, nukleotida juga berfungsi sebagai monomer dari banyak senyawa. Merupakan senyawa non-protein yang berperan sebagai molekul yang mendukung aktivitas biologis protein. Seperti KoA, FMN, NAD +, FAD dan NADP.

Komponen nukleotida

Ketika kita mengembangkan DNA, ia memasuki inti sel, memperlihatkan kromosom dan melihat untaian ganda tipis. Saat mereka menjadi lebih menonjol, Anda akan melihat untaian tunggal nukleotida.

Nukleat juga ada dengan sendirinya dan mungkin merupakan bagian dari molekul selain DNA. Misalnya, ATP pembawa energi adalah bentuk nukleotida.

Tiga nukleotida yang berurutan dalam DNA adalah kodon. Kemudian selalu mengarahkan protein di dalam sel untuk menempelkan protein tertentu ke urutan DNA tertentu.

Nukleosida adalah senyawa yang termasuk basa nitrogen heterosiklik dan turunan pentoxifylline dari Wikipedia. Oleh karena itu, nukleotida juga termasuk dalam kelompok nukleosida dan fosfat. Lihat ulasan senyawa nukleotida berikut untuk lebih jelasnya.

Baca Juga: Komponen Biotik dan Abiotik dalam Suatu Ekosistem

Basa nitrogen

Nitrogen adalah sumber utama informasi yang membawa sebagian struktur nukleotida. Molekul-molekul ini memiliki kelompok fungsional dan kemampuan yang berbeda untuk berkomunikasi satu sama lain.

Basa nitrogen ini adalah adenin (A), sitokin (C) dan guanin (G) dalam ADN dan RNA. Kenyamanan TEM dalam DNA dan Ural digantikan oleh RNA.

Nukleotida ini juga digunakan untuk fondasi jangka pendek. Nama mereka berasal dari fakta bahwa mereka mengandung atom basa, non-asam, dan banyak atom nitrogen.

Nukleotida, seperti stosin, berpasangan dengan guanin, dan pasangan adenin dengan timin, dapat berinteraksi dengan DNA atau RNA.

Gula Pentoza

Unsur nukleotida adalah rumus 5-karbon monosakarida (5) karbon monosakarida (CH2O). Pentoxifylin dalam nukleotida adalah aldopenosis.

Gula ini berada di antara DNA dan RNA. Dalam DNA, gula mengandung asam deoksiribonukleat, yang mengandung asam deoksiribonukleat. Gula dalam RNA adalah asam pita, yang mengandung pita.

Perbedaan struktural antara unsur-unsur nukleotida ini adalah asam ribukonat, yang mengandung gugus hidroksida (OH). Kemudian, asam deoksiribonukleat hanya menggantikan atom hidrogen dengan hidroksil.

Nukleat yang mengandung asam deoksiribonukleat dikenal sebagai asam deoksiribonukleat. Mereka mengandung asam ribonukleat, yang disebut ribonukleotida. Jadi, molekul gula menentukan apakah nukleotida adalah bagian dari molekul DNA atau RNA.

Baca Juga: Struktur Sel Prokariotik, Makhluk Hidup yang Tidak Memiliki Membran Inti

Kelompok fosfat

Blok pembangun nukleotida lainnya adalah gugus fosfat yang memisahkan nukleotida dari nukleotida. Suplemen ini mengubah inti yang sebelumnya bersifat basa menjadi asam. Untuk membentuk sisi “tangga” DNA, gugus fosfat ini penting karena membentuk ikatan fosfor dengan pentase gula.

Senyawa nukleotida juga penting karena ikatan hidrogen yang menggabungkan basa nitrogen tidak terlalu kuat. Sisi tangga ini bersifat hidrofilik, yang memungkinkan DNA bercampur dengan air.

Fosfat ini juga merupakan atom fosfor yang berasosiasi dengan empat atom oksigen. Ikatan antar fosfat sangat tinggi dan berfungsi sebagai tempat penyimpanan energi. Ketika ikatan putus, energi yang dihasilkan dapat digunakan untuk bekerja.

Nukleotida juga bisa menjadi nukleotida jika banyak fosfat digabungkan dengan nukleotida. Selain itu, mungkin nukleosida trifosfat (ikatan tiga fosfat), seperti nukleosida fosfat (dua ikatan fosfat) atau adonosin trifosfat (ATP). ATP, bersama dengan proses lainnya, merupakan bagian penting dari respirasi dan fotosintesis.

Itulah bagian dari nukleotida yang perlu Anda ketahui. Dalam tiga seri asam nukleat. Contohnya adalah DNA yang menyimpan informasi dalam sel manusia. (R10 / HR online)

Penerbit: Jujang

READ  10 fenomena luar biasa di luar angkasa, menurut kesaksian seorang astronom
Written By
More from Hulwi Zafar

Verifikasi adalah langkah yang tepat

Jakarta, Kompas dot com – Tidak hanya bank nasional tetapi juga bank...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *