Komentar: Hukum Polandia mengganggu Israel


Perselisihan Polandia-Israel atas properti seperti rumah ini di Warsawa
Bild: Gambar-Aliansi

Pemerintah Polandia datang untuk membasmi segala sesuatu yang entah bagaimana “berbau” komunisme. Namun, dalam kasus nasionalisasi properti “tanpa pemilik” Yahudi setelah 1945, hal ini tidak berlaku.

DPartai penguasa Polandia menggunakan istilah “hukum” dan “keadilan” dalam namanya. Kehidupan sehari-hari menunjukkan, bagaimanapun, bahwa hukum tidak menciptakan keadilan dalam setiap kasus individu, dan tidak hanya di Polandia. Tindakan administratif yang sekarang telah disusun oleh pemerintah di Warsawa dalam bentuk undang-undang mungkin dilakukan sesuai dengan undang-undang. Dan dari sudut pandang nasional Polandia, batas waktu klaim orang-orang yang diambil alih tentu juga merupakan tindakan yang menciptakan kepastian hukum bagi pemiliknya saat ini.

Tapi, sekali lagi, pemerintah tidak ingin undang-undang semacam itu juga memiliki komponen moral-simbolis. Sebagian besar dari ini adalah properti milik keluarga Yahudi yang dibunuh oleh orang Jerman.

Pemerintah Komunis menasionalisasi nilai-nilai yang “ditinggalkan” ini setelah Perang Dunia II. Mantan pemilik tidak lagi diperbolehkan untuk membuat klaim. Di sini, oleh karena itu, menunjukkan pemerintah yang telah menjabat untuk menghapus (diduga) peninggalan masa lalu komunis negaranya dengan ketegangan dan ketegangan, tiba-tiba cukup pragmatis. Tolong, tindakan Komunis diterima dengan senang hati.

Tidaklah penting bagi kaum nasionalis yang berpikiran sempit bahwa ini merupakan beban berat bagi hubungan dengan Israel. Bagi PiS, dunia selalu berakhir di perbatasan Polandia. Ini adalah sebuah tragedi.

READ  Kamp penderitaan akan menjadi taman
Written By
More from Lukman Haq
Swiss: seorang wanita (18) menjual keperawanannya di situs pendamping
“Saya selalu ingin menjadi pelacur karena saya terpesona oleh dunia pelacur, yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *