Kiev memperingatkan “eskalasi”: Putin dan Biden ingin berbicara tentang Ukraina

Kiev memperingatkan “eskalasi”
Putin dan Biden ingin berbicara tentang Ukraina

Pertemuan para menteri luar negeri tampaknya telah meletakkan batu fondasi: Presiden AS Biden dan Presiden Rusia Putin ingin bertemu setidaknya secara virtual untuk pertemuan puncak Ukraina minggu depan. Situasi di perbatasan tetap tegang. Kiev takut akan invasi “pada akhir Januari”.

Di tengah ketegangan di perbatasan Rusia-Ukraina, Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin kemungkinan akan bertemu untuk pertemuan puncak video minggu depan. Biden meyakinkan Gedung Putih bahwa dia mengambil serangkaian tindakan untuk mencegah invasi Rusia ke Ukraina. Sementara itu, Kiev telah memperingatkan serangan besar dari Rusia pada akhir Januari.

Tanggal untuk video call “telah ditetapkan,” kata penasihat kebijakan luar negeri Putin Yuri Ushakov. “Kami akan menyepakati kapan semua orang akan setuju.” KTT video akan diadakan setelah kunjungan Putin ke India, menurut Ushakov. Kepala Kremlin mengunjungi New Delhi pada hari Senin.

Pengumuman itu muncul setelah pertemuan Kamis di sela-sela KTT OSCE di Stockholm antara Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dan rekannya dari Amerika Antony Blinken. Pertemuan itu “adalah kesempatan yang baik bagi kedua belah pihak untuk menjelaskan posisi mereka dengan cara yang jelas dan dapat dimengerti,” kata juru bicara Kremlin Dmitiri Peskov.

Ukraina khawatirkan eskalasi

Mengingat pengerahan besar-besaran pasukan Rusia di perbatasan dengan Ukraina, ada kekhawatiran bahwa Rusia dapat menyerang negara tetangga. Biden mengatakan kepada Gedung Putih bahwa dia merencanakan serangkaian “inisiatif” untuk mencegah hal ini terjadi. Langkah-langkah itu akan membuat “sangat, sangat sulit bagi Putin untuk melanjutkan dan melakukan apa yang orang takut akan dia lakukan.”

Moskow menolak tuduhan semacam itu. Sebagai imbalannya, Kremlin menuduh Ukraina membiarkan Barat mempersenjatai diri dengan peralatan militer dan mencela manuver militer NATO di dekat perbatasan Rusia. Ukraina takut akan serangan dari Rusia dalam beberapa minggu. “Waktu yang paling mungkin untuk persiapan eskalasi adalah akhir Januari,” kata Menteri Pertahanan Ukraina Oleksi Resnikov.

Dinas rahasia Ukraina saat ini sedang menganalisis semua kemungkinan skenario. “Ada kemungkinan eskalasi skala besar di pihak Rusia,” menteri pertahanan memperingatkan. Dia memperkirakan bahwa Rusia memiliki sekitar 100.000 tentara yang ditempatkan di dekat perbatasan Ukraina, di Krimea yang dikuasai Moskow dan di daerah-daerah yang dikuasai oleh pejuang pro-Rusia di Ukraina timur.

Kiev tidak ingin melepaskan keanggotaan NATO-nya

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmitry Kuleba dengan tegas menolak untuk meninggalkan keanggotaan NATO dan menjanjikan “jaminan” lain yang diminta oleh Rusia. Kiev juga meminta Amerika Serikat dan sekutunya untuk menolak tuntutan Moskow – juga untuk mengurangi ketegangan di perbatasan Rusia-Ukraina.

Pada hari Rabu, Putin meminta Barat untuk secara jelas menolak ekspansi NATO lebih lanjut ke Timur. Dalam percakapan telepon dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, Putin juga mengkritik Kiev karena menggunakan drone buatan Turki dalam konflik dengan pejuang pro-Rusia di Ukraina timur. Kiev berusaha mengganggu kesepakatan damai di Ukraina timur dengan aksi militer “provokatif”, kata Kremlin dalam transkrip.

READ  Ikan dengan "gigi manusia" menjadi perbincangan di internet
Written By
More from Lukman Haq
Donald Trump: Partai Republik di Senat AS ingin menunda proses impeachment
Langkah selanjutnya dalam proses impeachment terhadap mantan presiden AS tersebut Donald truf...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *