Kickers Offenbach: Krisis OFC mencapai klimaks – pemrosesan tingkat atas, pertemuan khusus pada hari Senin

OFC: Target kekecewaan: Alexander Schmidt meninggalkan lapangan setelah kekalahan kandang pertama musim ini, disertai dengan teriakan “pelatih keluar”.

© hubner

Kickers Offenbach pelatih Alexander Schmidt berada di bawah api setelah kebangkrutan rumah pertama. Pertemuan khusus dijadwalkan pada Senin (19 September).

Offenbach – Setelah seperempat musim di Liga Sepak Bola Regional Barat Daya, suasana di antara Penendang Offenbachs akhirnya di ruang bawah tanah. Setelah 1:2 (0:0) melawan FC Homburg jelas panggilan “Pelatih keluar” dapat didengar. Yang lebih mencolok dalam pertandingan tersebut adalah kejutan dari dua gol yang kebobolan di penghujung pertandingan. Fakta bahwa OFC banyak membantu merupakan gejala dari situasi tersebut, tetapi tidak dapat dijelaskan dengan nasib buruk saja.

Pelatih Alexander Schmidt, target kekecewaan dari lampiran OFC, mencatat reaksi dari tribun tenang. “Siapa yang suka mendengar hal seperti itu,” kata pria berusia 53 tahun itu. Pemain Bavaria, yang direkrut sebelum musim untuk menggantikan Sreto Ristic, yang memimpin OFC ke tempat ketiga dan kemenangan Piala Hessen, masih dalam perburuan: dalam hal taktik, formasi tim, dan sikap. Dia juga menghadapi pengawasan kritis karena catatan tandangnya yang buruk (dua poin dari empat pertandingan) dan keputusan personel yang gagal.

Krisis OFC: diskusi dengan pelatih mencapai puncaknya

Kepala eksekutif OFC Matthias Georg tidak akan mengomentari diskusi panas yang berlangsung lama tentang pelatihan pada hari Minggu (18 September), sebaliknya menekankan bahwa akan ada pembicaraan pada hari Senin (19 September). “Kami akan menyelesaikan ini,” katanya. Perkembangan olahraga, yang benar-benar ke arah yang salah, juga harus menjadi masalah di dewan pengawas malam biasa. Sebelas poin dalam delapan pertandingan (rata-rata: 1,375 poin) adalah rekor yang mengkhawatirkan.

READ  Hertha BSC: Jonjoe Kenny pindah dari Everton ke Hertha - Bundesliga

OFC harus melihat ke bawah dalam beberapa minggu mendatang. Bagian bawah tabel jauh lebih dekat daripada bagian atas, di mana SSV Ulm 1846 telah membuat sebelas poin. “Kami mengejar tuntutan kami sendiri”, Georg mengakui dan menuntut untuk minggu-minggu mendatang: “Kami harus menjadi jauh lebih stabil”.

Perubahan taktik melawan Homburg: OFC tunduk pada lawan tuan rumah

Melawan Homburg, Schmidt kembali membuat perubahan taktis dan personal pada starting XI-nya: Shako Onangolo menggantikan Semir Saric (bangku bangku) di bek kanan, di mana Schmidt memerintahkan untuk kembali ke belakang. Jost Mairose (bangku bangku) dan Dominik Wanner (hilang karena abses gigi) digantikan oleh Philipp Hosiner dan Törles Knöll setelah bermain imbang 1-1 di TSG Balingen.

Dan Knöll memiliki peluang pertama setelah lima menit, tetapi terlalu ragu setelah umpan Lemmer. Jadi Schmidt telah melihat “permainan yang seimbang”. Namun, dengan peluang yang jelas bagi Homburg. Fabian Eisele (12) dan Thomas Gösweiner (13) gagal karena David Richter, Markus Mendler gagal setelah sprint 40 meter (12). Kickers tidak melewati pendekatan.

Offenbach Kickers: Kekeliruan dari pertandingan kandang terakhir

Di ronde kedua, OFC juga kesulitan menciptakan peluang menyerang – dan berterima kasih kepada Richter, yang mencegah skor 0-1 dengan aksi brilian melawan Eisele (69). Beberapa saat kemudian, OFC memimpin. Pemain pengganti Lucas Hermes mendorong dengan penuh semangat ke kanan, mengoper ke dalam dan di sana Jayson Breitenbach memasukkan bola ke gawang (ke-73). “Kami memimpin dalam fase ini – dan Anda tidak bisa menyerah lagi,” kritik Georg.

“Setelah sundulan, kami pikir kami memecahkan Homburg,” kata Schmidt. Kesalahan. Karena OFC sekali lagi menunjukkan mengapa mereka tidak pernah mencatatkan clean sheet musim ini. Setelah tendangan bebas Perdedaj, hakim dan kapten yang sampai sekarang kuat Sebastian Zieliecki tidak setuju – Jose Matuwila melepaskan tembakan di antara keduanya dan mencetak gol untuk membuat kedudukan menjadi 1-1 (ke-83). Tiga menit kemudian, Gösweiner berada di titik penalti setelah tembakannya diblok oleh Richter. “Kami terlalu pasif setelah memimpin,” kata striker Breitenbach. Mengapa demikian juga akan menjadi bagian dari tinjauan yang akan datang. (Joerg Mol)

READ  Saarbrücken mengakhiri kontrak Dennis Erdmann - pindah ke Amerika Serikat
Written By
More from Naji Farid
Cara Shin Ta-Yong Membuat Seluruh Pemain Timnas U-19 Indonesia Kejam Di Lapangan
PCS Timnas Indonesia U-19 di bawah asuhan Shin Taye Yong di Stadion...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.