KGB dilaporkan memanipulasi Trump selama lebih dari 40 tahun – “Kesombongannya menjadikannya target yang sempurna”

Buku baru
‘Kesombongannya menjadikannya target yang sempurna’: KGB diduga memanipulasi Trump selama lebih dari 40 tahun

Donald Trump (kanan) sangat dekat dengan Vladimir Putin (di sini, di KTT G-20 di Hamburg). Dalam surat tahun 2007 dia menggambarkan dirinya sebagai “penggemar berat”

© Evan Vucci / AP / DPA

Donald Trump telah terdaftar sebagai alat potensial oleh KGB sejak tahun 1970. Inilah yang diklaim oleh sebuah buku bekas agen. Upaya politiknya juga dikatakan berdasarkan saran dari dinas rahasia Rusia.

Fakta bahwa mantan Presiden AS Donald Trump dan pesaing abadi Amerika Rusia memiliki hubungan khusus telah diamati selama bertahun-tahun. Hampir tidak ada kepala negara lain yang memiliki kerabat dekat seperti dia dengan Vladimir Putin, dan dia telah berulang kali membela negara dari tuduhan – bahkan jika itu berasal dari pemerintahannya sendiri. Satu buku sekarang mengklaim hubungan itu bahkan lebih dekat dari yang kita ketahui: Trump secara khusus dimanipulasi oleh KGB.

“Trump adalah target yang sempurna,” kata penulis dan jurnalis terlaris Craig Unger. Buku barunya “American Kompromat” secara rinci membahas rayuan Donald Trump muda sebagai penghubung Rusia. “Kesombongannya, narsisme membuatnya menjadi target yang sempurna.” Ini berlanjut sampai pemilihannya.

40 tahun di jantung KGB

Selama lebih dari 40 tahun, Trump dikatakan telah dijebak oleh dinas rahasia KGB Rusia, kata saksi kunci Unger, mantan agen Yuri Shvets, dalam buku tersebut. Menurutnya, calon presiden dianggap sebagai “aset” potensial sejak tahun 1977, yang bisa dikatakan berharga untuk dinas rahasia. Menurut ini, pemuda Amerika direkrut secara khusus pada saat itu, yang hanya datang belakangan dalam peran penting. “Itu sama dengan Trump,” kata Shvets kepada The Guardian.

Menurut mantan agen tersebut, Trump dihubungi melalui sebuah perusahaan cangkang pada tahun 1977 saat ia melaksanakan proyek real estat besar pertamanya. Sepuluh tahun kemudian, dia mengunjungi Moskow untuk pertama kalinya bersama istrinya saat itu Ivana – dan membiarkan petugas Secret Service membungkusnya di jarinya. “Itu merupakan serangan pesona bagi KGB,” kata Shvets. Kekayaan informasi tentang Trump memungkinkan untuk mendefinisikan kepribadiannya dengan sangat tepat. “Kami memanfaatkannya saat itu.”

Di atas segalanya, kelemahan Trump untuk sanjungan digunakan secara khusus. “Mereka bermain dengannya, mengaku kagum dengan kepribadiannya. Mereka mengatakan kepadanya bahwa suatu hari dia bisa menjadi presiden dan bahwa orang-orang seperti dia akan mengubah dunia,” katanya. Tapi Trump tidak pernah diperiksa sebagai agen. Sebaliknya, dia secara strategis didorong ke dalam ide-ide politik dengan elemen argumen yang akan menguntungkan Rusia.

Penanganan sukses

Salah satu contohnya adalah pendapat berulang Trump bahwa Amerika Serikat tidak boleh membela negara lain, yang pada akhirnya mempertanyakan manfaat NATO. Sebagai presiden juga, dia berulang kali meminta negara-negara seperti Jerman untuk membayar lebih untuk pertahanan mereka sendiri. Ketika Trump benar-benar memasang iklan satu halaman penuh di beberapa surat kabar tak lama setelah dia kembali dari Rusia, menuntut mitra NATO untuk membela diri, KGB masih tetap tidak percaya.

“Belum pernah ada yang seperti ini sebelumnya,” kata Shvets, menjelaskan reaksi di Rusia. Dia tidak mengetahui adanya kasus di mana manipulasi itu begitu berhasil. “Sulit dipercaya bahwa seseorang akan menerbitkan sesuatu seperti ini atas nama mereka sendiri,” kata seseorang yang bertanya tentang keberhasilan propaganda. Bahkan setelah itu, tidak ada kesuksesan serupa. “Sampai Trump menjadi presiden. Dan itu sangat konyol.”

Shvets, yang sekarang menjadi warga negara AS dan bekerja sebagai penasihat keamanan, kecewa dengan penyelidikan Laporan Mueller. Meskipun kampanye Trump telah terbukti memiliki ratusan kontak dan puluhan pertemuan dengan kontak intelijen Rusia, laporan itu tidak membahasnya. “Mereka mengharapkan penyelidikan terperinci atas semua kontak antara Trump dan Moskow, tetapi pada akhirnya itu hanya zona kriminal. Aspek spionase dikecualikan.”

Yaitu: Penjaga

mma

READ  Di tengah ketegangan: Duta Besar AS meninggalkan Moskow untuk saat ini
Written By
More from Lukman Haq
Berapa lama cerita Trump?
sayaBanyak yang bisa terjadi dalam sepuluh hari ke depan. Situasi di Washington...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *