Kewajiban hijab untuk menahan diri: Taliban melarang film dengan wanita

Hijab wajib untuk moderasi
Taliban melarang film dengan wanita

Taliban melarang stasiun TV Afghanistan menayangkan film dan serial di mana perempuan berperan. Konten yang bertentangan dengan Syariah Islam atau nilai-nilai Afghanistan tidak boleh lagi disiarkan. Ini akan menyebarkan amoralitas.

Di Afghanistan, militan Islam Taliban yang berkuasa telah memberlakukan pembatasan luas pada konten televisi. Saluran TV tidak lagi diizinkan untuk menyiarkan film atau serial di mana perempuan memainkan peran atau yang bertentangan dengan hukum Syariah Islam atau nilai-nilai Afghanistan, menurut instruksi dari Kementerian Promosi Kebajikan dan Pencegahan Kejahatan, yang dikeluarkan untuk TV stasiun pada hari Minggu telah menjadi. Juru bicara kementerian Mohammed Sadik Asif membenarkan arahan tersebut.

Pemutaran film dalam atau luar negeri yang menyebarkan budaya dan tradisi asing di masyarakat Afghanistan dan menyebabkan amoralitas harus dihentikan, sesuai dengan instruksi. Selain itu, tidak ada yang boleh tersinggung dalam program hiburan. Presenter atau jurnalis juga diperbolehkan tampil, tetapi mereka harus mengenakan jilbab Islami.

Sinetron Turki, India, dan Iran sangat populer di Afghanistan, sedangkan serial atau film Amerika lebih jarang ditayangkan. Konservatif dan ulama di seluruh negeri telah berulang kali mengkritik program ini, di mana perempuan, misalnya, memilih pasangan mereka sendiri. Serial ini menarik bagi kaum muda, katanya.

Pertunjukan satire juga sangat populer di Afghanistan. Siaran mingguan memfitnah mantan pemerintahan Ashraf Ghani, pejabat korup dan militer.

READ  Kualitas udara di Eropa: Udara lebih baik di kota-kota ini
Written By
More from Lukman Haq
Demikian penjelasan para ahli LIPI untuk “pemakan otak” amuba yang ditemukan di Texas, AS
KOMPAS.com – Temuan Kasus Amuba Di delapan kota di negara bagian Texas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *