Ketika mafia Italia mencari keuntungan dari wabah Corona

Roma

Epidemi kolera Sebaliknya oleh Mafia Untuk mendapatkan keuntungan di Italia. Mereka menghancurkan pedagang yang terkena dampak hitam Korona.

Sebagaimana dilaporkan APS, Jumat (23/10/2020) Salah satu korbannya adalah pengusaha Italia Gabriel Menotti Lipolis.

Dia masih mendengar ancaman di telinganya, “Bayar atau kami akan memotongmu, dari tenggorokan sampai pandai besi.”

Dia harus melawan eksperimen hitam dua kali, tidak sekali. “Itu tidak mudah,” katanya APS.

Partai mafia terhadap perusahaan melemah akibat wabah kolera.

Leipolis, perusahaan yang mengelola acara tersebut, mengatakan: “Saya didekati dan disuruh membayar sejumlah uang.”

“Saya tidak akan langsung bicara,” katanya. Dia berkata bahwa setengah jam kemudian saya pergi ke kantor polisi untuk mengadu.

Italia memiliki sejarah penjarahan mafia dari Cosa Nostra di Sisilia hingga ‘Ndrangheta di Calabria dan Kamboja.

Dia menekankan bahwa satu-satunya cara untuk melakukan ini adalah dengan melaporkan. Penyerang telah ditangkap.

Kita tidak boleh tunduk pada kekerasan atau intimidasi, tetapi kita harus menyadarkan masyarakat bahwa wilayahnya sangat kuat. “Kami akan bersama-sama mengalahkan mafia,” katanya.

Dia bukan satu-satunya yang memberontak. Di Sisilia, seorang pemilik toko di Palermo menangkap 20 orang pekan lalu sebagai protes atas permintaan pembelaan “pizo”.

READ  Dunia perlu mengetahui asal muasal CV-19
Written By
More from Lukman Haq

Amerika Serikat telah memperingatkan China untuk tidak menggunakan kekuatan militer terhadap Taiwan

Memuat … Manila – Penasihat Keamanan Nasional Amerika Serikat (AS) Robert O’Brien...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *