Keputusan setelah pemilihan kongres: Trump tetap rendah hati pada pencalonan 2024

Keputusan setelah pemilihan Kongres
Trump merendahkan pencalonan 2024

Di tahun mendatang, beberapa kursi di DPR dan Senat Amerika Serikat akan dipilih kembali. Mantan Presiden Trump ingin membantu Partai Republik mendapatkan kembali mayoritas di sana. Baru pada saat itulah dia ingin menyatakan keinginannya untuk mencalonkan diri pada pemilihan presiden tahun 2024.

Mantan Presiden AS Donald Trump melayani Partai Republik sebagai pekerja pemilu. Pada jamuan makan malam pesta di perkebunan mewah Mar-a-Lago di Florida, pria berusia 74 tahun itu mengumumkan pada hari Sabtu (waktu setempat) bahwa ia akan mendukung Partai Republik dalam pemilihan legislatif November 2022 untuk memenangkan posisi parlemen dan senator.

Adapun rencananya sendiri, membicarakannya harus menunggu sampai setelah pemungutan suara tahun depan, kata Trump. Diperkirakan bahwa dia dapat mencalonkan diri lagi dalam pemilihan presiden berikutnya pada tahun 2024. Karena dia dicopot dari jabatannya pada tahun 2020 setelah hanya satu masa jabatan, konstitusi mengizinkannya mencalonkan diri selama empat tahun di Gedung Putih.

“Saya berdiri di hadapan Anda malam ini, yakin bahwa kami akan mengambil alih Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat pada tahun 2022,” kata Trump kepada para tamu saat makan malam. “Dan kemudian, pada 2024, kandidat dari Partai Republik akan memenangkan Gedung Putih.” Demokrat memenangkan pemilihan presiden bersama Joe Biden November lalu. Dalam pemilihan legislatif yang diadakan pada waktu yang sama, mereka juga unggul di kedua majelis parlemen.

Ulasan Pence juga

Trump berulang kali mengklaim dalam minggu-minggu berikutnya bahwa kemenangan itu “dicuri” darinya. Dia tidak memberikan bukti apapun dalam hal ini. Pada saat yang sama, dia melancarkan serangan umum terhadap para sahabat dan kegembiraan liburan, yang dia rasa tidak cukup didukung. Jadi sekarang saat makan malam, seperti yang dilaporkan seorang peserta: Akibatnya, dia mundur dari pidatonya dan menyebut pemimpin Partai Republik di Senat, Mitch McConnell, sebagai “bajingan.” McConnell telah menimbulkan kemarahan Trump karena mengakui bahwa Biden adalah pemenangnya.

Mantan Wakil Presiden Mike Pence juga tidak luput. Trump mengatakan bahwa, menurut peserta makan malam, dia baru-baru ini berbicara dengan mantan wakilnya dan mengatakan kepadanya bahwa dia masih kecewa padanya. Sebelum mengundurkan diri pada Januari, Trump mencaci Pence karena gagal mencegah Kongres mengonfirmasi kemenangan pemilihan Biden.

READ  Pastor Shot telah menangkap seorang tersangka di Prancis
Written By
More from Lukman Haq

Terkena senjata laser Cina disebut sakit dan muntah, ini halaman respon India

New Delhi, Kompas. Com – Militer India Dia menanggapi berita bahwa tentara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *