Keputusan lain: ECJ sekali lagi menolak reformasi peradilan di Polandia

Status: 07/15/2021 11:45

Konflik antara UE dan Polandia mengenai reformasi peradilan memasuki siklus baru. ECJ telah menyebut badan disipliner yang baru dibentuk untuk hakim sebagai pelanggaran hukum UE. Putusan itu masuk ke jantung reformasi Polandia.

Polandia melanggar hukum Uni Eropa sebagai bagian utama dari reformasi peradilannya. Pengadilan Eropa (ECJ) di Luksemburg memutuskan bahwa Polandia “telah melanggar kewajibannya di bawah hukum Uni Eropa” dengan kode disiplin baru untuk hakim. Antara lain, badan disiplin yang baru dibentuk “tidak menawarkan semua jaminan independensi dan ketidakberpihakan”.

Selama bertahun-tahun, UE telah berdiskusi dengan Warsawa tentang reformasi peradilan dari partai Hukum dan Keadilan (PiS) nasionalis sayap kanan. Ini adalah, antara lain, badan disipliner kontroversial di Mahkamah Agung, yang baru didirikan pada tahun 2018, yang mengawasi semua hakim, termasuk hakim di Mahkamah Agung. Ini dapat mengangkat kekebalan mereka untuk memungkinkan penuntutan dan mengurangi gaji mereka.

Sejauh mana pengadilan Polandia masih independen?

Komisi Eropa memulai proses pelanggaran terhadap Polandia pada Oktober 2019. Di antaranya, mengkritik fakta bahwa Kamar tersebut tidak independen secara politik (Az. C-791/19). Pada April 2020, ECJ mengeluarkan keputusan mendesak bahwa majelis harus menangguhkan pekerjaannya sambil menunggu klarifikasi kasus tersebut. Pada hari Rabu, pengadilan Luksemburg kembali mengeluarkan perintah sementara ke kamar tersebut. Polandia harus segera menangguhkan penerapan aturan nasional tentang kompetensi badan disiplin.

Di Warsawa, bagaimanapun, Mahkamah Konstitusi Polandia kemarin memutuskan bahwa perintah Pengadilan Eropa terhadap reformasi peradilan Polandia tidak sesuai dengan konstitusi Polandia. Hakim Stanislaw Piotrowicz menjelaskan bahwa keputusan ECJ tentang “sistem, prinsip dan prosedur” pengadilan Polandia “tidak sesuai” dengan konstitusi Polandia.

READ  Ukraina Timur: Apa yang ingin dicapai Presiden Rusia Vladimir Putin dengan pasukannya?

Di ibukota Polandia, sidang di hadapan Mahkamah Konstitusi yang dijadwalkan hari ini mengenai pertanyaan apakah konstitusi nasional lebih diutamakan daripada hukum Uni Eropa telah ditunda. Perdana Menteri Mateusz Morawiecki telah meminta Mahkamah Konstitusi untuk memutuskan masalah ini. Alasannya adalah keputusan sebelumnya oleh ECJ. Sementara itu, situasinya memburuk: pada musim semi, Komisi kembali menggugat Polandia untuk reformasi peradilan. Jika pengadilan Warsawa tetap pada garis sebelumnya, para kritikus pemerintah nasionalis sayap kanan khawatir akan langkah menuju Polexit, yaitu keluarnya Polandia dari UE. Sidang sekarang dijadwalkan berlangsung pada Agustus.

Written By
More from Lukman Haq

Estonia dan Lithuania: Pelanggaran baru wilayah udara oleh Rusia

Estonia dan Lithuania melaporkan pelanggaran wilayah udara mereka oleh pesawat Rusia. Pertama,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *