Kepala staf Donald Trump menyerukan penyelidikan atas mitos penipuan pemilu yang aneh

Ada banyak dongeng di luar sana tentang dugaan penipuan dalam pemilihan AS 2020 – tetapi variasi ini terdengar cukup aneh. Bunyinya seperti ini: menurut pendukung mitos konspirasi “Italia”, mesin pemungutan suara berada di Amerika Serikat dipengaruhi oleh satelit militer Italia. Dugaan manipulasi ini menyebabkan kemenangan victory Joe biden melawan Donald truf berkontribusi.

Seperti diketahui, mitos ini juga punya pendukung di Gedung Putih. Setidaknya email menunjukkan kemudian kepala staf Presiden Trump menghubungi Penjabat Jaksa Agung Jeffrey A. Rosen tentang hal itu. Seperti yang dilaporkan “New York Times”, Mark Meadows mengirim Rosen total lima email pada Desember 2020 dan Januari 2021. Dalam salah satu pesan itu, dia meminta Menteri Kehakiman untuk membuka penyelidikan terhadap “Italia”.

Survei akan membawa legitimasi

Dengan penyelidikan resmi seperti itu, Departemen Kehakiman akan memberikan legitimasi pada cerita plot. Untuk mendukung klaimnya, Meadows mengirim tautan ke video YouTube di mana seorang mantan karyawan CIA berkomentar di “Italia”.

Meadows gagal: Menteri Rosen menolak untuk membuka penyelidikan ke Italygate atau mitos konspirasi lainnya. Insiden itu adalah bukti lebih lanjut dari upaya Trump untuk menyalahgunakan Departemen Kehakiman untuk tujuannya sendiri. Karena dia menghadapi perlawanan dari Rosen, Trump tampaknya mempertimbangkan untuk menunjuk salah satu pendukungnya sebagai Menteri Kehakiman di hari-hari terakhir kepresidenannya.

Pengacara Jeffrey Clark, menurut artikel New York Times pada bulan Januari, kemudian akan secara ilegal meminta Trump untuk memenangkan pemilihan Georgia harus membantu.

Banyak orang Amerika percaya pada dongeng

Trump dan kubunya telah berulang kali secara keliru mengklaim bahwa kemenangan tipis Demokrat di negara bagian itu didasarkan pada penipuan. Dalam rekaman audio yang diterbitkan oleh Washington Post, Anda dapat mendengar bagaimana Trump, dalam panggilan telepon, menekan pejabat pemilihan Brad Raffensperger untuk “menemukan” 11.780 suara.

READ  Corona adalah berkah dari Tuhan untuk Trump

Pada akhirnya, Trump tidak dapat memberikan bukti apa pun untuk mendukung klaimnya dan semua tuntutan hukumnya ditolak oleh pengadilan. Namun, mantan presiden menyentuh sebagian besar penduduk dengan dongengnya. Hampir seperempat warga dewasa AS Menurut sebuah jajak pendapat, misalkan pemilihan Trump pada 3 November 2020 dicuri oleh suara ilegal.

Menurut jajak pendapat Reuters / Ipsos dari 17-19 Mei, hingga 53% dari Partai Republik percaya Trump adalah “presiden yang sebenarnya,” dibandingkan dengan 3% dari Demokrat dan 25% dari Amerika. Pada tahun 2007, orang dewasa disurvei, termasuk 909 Demokrat dan 754 Republik.

Di Partai Republik, sekarang ada spekulasi terbuka tentang kembalinya politik Trump dan pencalonan Gedung Putih yang baru.

Written By
More from Lukman Haq
Pemadaman besar-besaran melanda tiga negara
Di banyak bagian Spanyol, listrik padam untuk waktu yang lama pada hari...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *