Kemenangan Piala Dunia lainnya dalam ‘peran bebas’ mengejutkan Alaphilippe – bersepeda

Tahun berikutnya, ia tampil mengesankan dengan 14 hari di jersey kuning Tour, kemenangan tahap dalam time trial dan tempat kelima dalam klasifikasi umum. Dia juga membentuk klasik, menang antara lain Milan – San Remo, Strade Bianche dan wallonne Fl├Ęche. Selama musim pandemi 2020, dia bergaul dengan sangat buruk menurut standarnya. Tapi dia menebusnya dengan gelar juara dunia.

Musim ini dia sudah merasakan beratnya jersey pelangi. Dalam klasik, ia dibayangi oleh bintang baru Mathieu van der Poel dan Wout Van Aert. Tour de France juga secara mengejutkan tipis dengan “hanya” satu etape kemenangan untuk itu.

Tremor sebelum tahun kedua di jersey Piala Dunia

Tapi dia kembali untuk Piala Dunia – dan dengan hasil yang mengejutkan bahkan untuknya. Menuju ke tahun kedua berturut-turut, dia tampak sedikit gugup dengan jersey pelangi. Ketika ditanya bagaimana jadinya, dia hanya menjawab: “Sejujurnya, saya tidak tahu.

Tapi dia harus menanggung semuanya sendiri. Tidak hanya dia yang terkuat di final. Dia juga menang dalam menghadapi rasa frustrasi yang diekspresikan dengan kuat dari para pendukung Belgia. “Mereka memanggil saya untuk memperlambat. Mereka tidak menggunakan kata-kata yang baik. Saya hanya menganggap itu sebagai bujukan.”, dia berkata.

musketeer Prancis dengan sepeda berjalan melalui Flanders seperti d’Artagnan, pahlawan sastra. Sebagai musketeer Ratu dalam perjalanan ke London, ia telah memenangkan banyak duel tinju dan pedang di wilayah tersebut. Pedang Julian Alaphilippe adalah roda karbon.


Berdiri: 26.09.2021, 20:47

READ  Coman mengangkat topinya untuk pemain muda
Written By
More from Naji Farid
Judoka kedua tidak bermain melawan Israel
BDi Olimpiade Tokyo, seorang judoka lain menyerah melawan lawannya dari Israel. Mohamed...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *