Kemenangan kandang! Verstappen menang di Zandvoort – Vettel kecewa

Pembalap Belanda itu memenangkan balapan kandang dan memimpin dari saingannya Lewis Hamilton. Sebastian Vettel menjalani balapan yang pahit.

Max Verstappen menutup kembalinya Belanda ke Formula 1 di Tollhaus Zandvoort dengan kemenangan kandang dan kembali memimpin kejuaraan. Dalam perlombaan yang tidak bisa mengikuti pemandangan yang menakjubkan, kesayangan massa di Red Bull menurunkan saingannya yang hebat Lewis Hamilton ke tempat kedua. Ketiga adalah rekan setimnya di Mercedes Valtteri Bottas.

Pada akhir putaran ke-13 musim ini, Verstappen (23) unggul tiga poin dari Hamilton, yang hampir 13 tahun lebih tua darinya – rekor juara dunia dari Inggris tidak dapat memanfaatkan kesempatan ketiganya untuk memenangkan Formula ke-100-nya 1 kemenangan.

“Luar biasa,” kata Verstappen yang disambut sorak-sorai dari para penggemar: “Ekspektasinya sangat tinggi, tidak mudah untuk menjalaninya. Tetapi pada akhirnya itu adalah hari yang indah dengan hasil ini dan penonton.” Hamilton akhirnya harus hidup dengan posisi kedua, “Saya memberikan semua yang saya bisa, tetapi mereka terlalu cepat untuk kami”.

Mick Schumacher adalah orang terakhir yang melewati garis finis

Setelah kemenangan dalam “balapan kandang ringan” – di negara asalnya, Monaco, dalam paket ganda di Austria, tanah air tim Red Bull-nya, serta di negara asalnya Belgia – Verstappen kini juga menang secara teratur di “nyata” rumah. Itu adalah kemenangan ketujuhnya musim ini dan ke-17 dalam kariernya di Formula 1. Hanya ada juara dunia di depannya dalam klasemen sepanjang masa.

Jerman tidak memainkan peran utama: Juara empat kali lipat Sebastian Vettel tidak melebihi tempat ke-13 di Aston Martin, sementara pembalap Haas Mick Schumacher melewati garis finish di tempat ke-18 dan terakhir.

READ  Boateng untuk perannya di Bayern: "Semuanya dilakukan dengan cepat untuk saya"

Kembalinya Formula 1 ke Belanda setelah 36 tahun atau 13.159 hari telah digembar-gemborkan sebagai sukses besar. 70.000 penggemar, sebagian besar secara alami menyilangkan jari mereka untuk Verstappen, mengubah rute Laut Utara menjadi satu mil pesta dengan Bengalos, bir, dan bar besar selama tiga hari.

Mercedes telah mengubah strategi

Pembalap kagum – di satu sisi karena suasananya yang bagus, tetapi di atas semua itu karena trek selektif, yang tidak memungkinkan selip dan dengan tikungan curamnya unik dalam kalender balapan.

Di depan raja Belanda Willem-Alexander dan istrinya Maxima, Verstappen memulai dengan baik di awal dan berbelok dengan aman ke tikungan pertama. Dia dengan cepat menjauh, keunggulan atas Hamilton stabil antara tiga dan empat detik.

Oleh karena itu Mercedes memutuskan untuk beralih ke strategi dua-stop dan mengadu Hamilton pada tanggal 20 dari 72 lap. Red Bull mengikutinya di Verstappen satu putaran kemudian, Bottas sekarang berada di depan pesaing Piala Dunia.

Hamilton putus asa di radio pit

Setelah beralih dari ban lunak ke sedang, Hamilton mendekat ke Verstappen. Di sisi lain, jagoan lokal melewati Bottas di akhir lap ke-30, pembalap Finlandia yang akan digantikan di Mercedes itu tidak menjadi kendala besar dengan bannya yang sudah aus.

Hamilton melakukan perubahan kedua setelah lap 39, tetapi kru Red Bull, yang dikenal dengan pit stop cepat mereka, tetap tenang dan mempertahankan pemimpin mereka di depan – membuat penonton senang. Hamilton mencatat dengan nada putus asa di radio stan: “Kamu sangat cepat.”

Sementara Vettel memimpin balapan dengan tenang dari posisi ke-15 di grid, Schumacher dan rekan setimnya Nikita Masepin bertarung lagi di lap pembuka. Ada kontak, pembalap Jerman itu harus memulihkan sayap depan baru di lap keempat dan jatuh kembali di akhir paket. “Itu adalah manuver yang sulit,” kata Masepin kemudian kepada Sky, “tapi memang begitulah seharusnya.” Pada hari Sabtu sudah ada bentrokan verbal antara rival stabil, Masepin merasa bahwa Schumacher telah memperlakukannya tidak adil. Udara di Haas semakin tebal.

READ  Olympia 2021: Jerman mengalahkan Argentina - pemain bola tangan dengan kemenangan pertama
Written By
More from Naji Farid
Werder Bremen: di jalur terbaik menuju HSV baru
Misalkan seseorang memberi Anda tugas untuk terdegradasi dari Liga Premier. Bisakah Anda...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *