Keluarga kerajaan Yordania: Pangeran Hamsa dikabarkan menegaskan kesetiaannya kepada Raja Abdullah II

Dalam perebutan kekuasaan di rumah tangga kerajaan Yordania, Pangeran Hamsa bin Hussein menegaskan kesetiaannya kepada Raja Abdullah II, menurut pengadilan. Keluarga kerajaan mengumumkan pada Senin malam bahwa Hamsa telah menandatangani deklarasi untuk efek ini. Pangeran sedang berdiri. Keluarga kerajaan mengumumkan pada Senin malam bahwa Pangeran Hamsa telah menandatangani deklarasi untuk efek ini. “Kepentingan tanah air harus menang dan kami semua mendukung Yang Mulia Raja dalam usahanya Yordania dan untuk melindungi kepentingan nasionalnya, ”kata pernyataan yang diduga ditandatangani Hamsa.

Sementara itu, Raja Abdullah II menerima upaya mediasi dalam keluarga. Abdullah II memutuskan untuk mengklarifikasi masalah tersebut di dalam keluarga kerajaan Yordania dan mempercayakannya kepada pamannya Pangeran Hassan, seperti yang diumumkan oleh istana. Pemerintah Yordania mengatakan itu menggagalkan plot selama akhir pekan dan karena Pangeran Hamsa Dugaan konspirasi dalam tahanan rumah berpose. Sedikitnya 16 tersangka lainnya telah ditangkap. Menurut juru bicara pemerintah, Hamsa dan kaki tangannya dituduh bekerja dengan pasukan asing untuk “merusak stabilitas dan keamanan Yordania”.

Raja Abdullah II, yang naik tahta pada 1999 setelah kematian ayahnya, Raja Hussein, awalnya mengangkat Putra Mahkota Hamsa atas permintaan ayahnya. Namun, pada tahun 2004, dia mencabutnya dan memberikan gelar itu kepada putranya sendiri, Hussein. Hamsa, 41, yang mengaku menjalani tahanan rumah di istananya di Amman, memiliki salah satu dari Video diterbitkan oleh BBC membantah telah terlibat dalam konspirasi. Hamsa telah menegaskan bahwa dia bukan bagian dari persekongkolan.

Pada Minggu malam, Hamsa juga punya satu di layanan online. Indonesia rekaman audio dirilis diumumkan pada Menentang tuntutan yang diberlakukan oleh otoritas Yordania. “Tentu saja saya tidak akan menurut jika mereka mengatakan Anda tidak bisa keluar, Anda tidak bisa tweet, Anda tidak bisa berkomunikasi dengan orang,” katanya. Namun, pada saat yang sama, dia mengumumkan bahwa dia tidak akan lagi mengambil “tindakan” dan menghindari “eskalasi”.

READ  LCS panas. , Rudal balistik Kontinental Interkontinental Peringatan China Bullet AS

Catatan editor: Versi sebelumnya menunjukkan bahwa Pangeran Hamsa diduga mengaku terlibat dalam komplotan melawan istana. Kantor berita dpa menarik laporan asli yang mendasari pernyataan ini. Kami telah mengubah bagian itu sesuai.

Written By
More from Lukman Haq

Jadi lebih segar lebih lama

Masalah dengan kemangi supermarket: Segera setelah berada di ambang jendela selama beberapa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *