Kekurangan tenaga kerja Jepang: robot mengambil alih layanan restoran

Namun, seperti pengunjung lain di restoran Tokyo, saya sekarang harus mengambil sendiri hidangan dari nampan. Aku bisa mengembalikan piring kotor ke Meato-kun dan membuang sampahnya ke ember terbuka di bagian bawah robot. Restoran kelas atas khususnya tidak ingin menuntut begitu banyak kerjasama dari pelanggan mereka. Dan beberapa pelanggan memiliki hati nurani yang buruk bahwa mesin mengambil pekerjaan dari orang-orang. Namun manajer Yamashita meyakinkan kami: “Robot membantu kami meningkatkan layanan. Mesin menghemat server dari keharusan melayani, memberi mereka waktu untuk membantu tamu makan malam. “

Jadi saya melambai ke pelayan yang memakai ban lengan merah dengan tulisan “Polisi Daging Panggang” di meja saya. Bagi saya, dia meletakkan sepotong daging sapi di atas panggangan panas di tengah meja, membaliknya setelah satu menit dan kemudian membungkusnya dengan penjepitnya seperti roulade agar panasnya bisa lewat. Saya tidak bisa melakukannya dengan baik. Dia juga memberi tahu saya bahwa kedua Meato-kun mendukung staf dengan baik, terutama selama jam sibuk. “Ketika ada banyak pelanggan, mesin sangat membantu,” jelas wanita muda itu. “Tetapi jika kami punya waktu, kami lebih suka membawa piring sendiri untuk para tamu.” Memang, kedua mesin itu dari waktu ke waktu tepat di depan meja dapur sementara para pelayan berputar di lorong dan melayani meja.

READ  Alien mungkin telah menguasai bumi
Written By
More from Hulwi Zafar
Apartemen New York terjual hampir 190 juta dolar
FHampir $ 190 juta (€ 165 juta) untuk apartemen penthouse di atas...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *