Kebocoran: Facebook tampaknya tidak memiliki kendali atas data pengguna

Facebook tampaknya tidak memiliki kontrol yang cukup atas apa yang terjadi pada data pengguna yang dikumpulkan grup tersebut. Itu menurut laporan dari majalah online Motherboard, yang mengacu pada dokumen internal Facebook yang bocor. Penulis dokumen tersebut adalah karyawan Facebook yang bertanggung jawab atas perlindungan data untuk iklan dan produk komersial. Mereka mengakui bahwa mereka tidak dapat mengontrol dan menjelaskan secara memadai bagaimana sistem mereka menggunakan data, yang diperlukan untuk mematuhi peraturan perlindungan data di seluruh dunia, seperti GDPR.

Dalam dokumen tersebut, karyawan menjelaskan bahwa mereka telah mengembangkan sistem dengan batas terbuka: Mirip dengan tong tinta di danau, data yang dikandungnya akan menyebar dengan bebas. Mengumpulkan data lagi, mengaturnya dalam sistem, atau memahami ke mana arahnya hampir tidak mungkin. Dokumen itu dibuat tahun lalu dan adalah motherboardnya. Motherboard mengetik ulang untuk melindungi sumbernya.

Teknisi mengakui dalam dokumen bahwa mereka tidak dapat benar-benar menjanjikan bahwa mereka hanya akan menggunakan data Tipe A untuk tujuan B. Tapi itulah peraturan perlindungan data seperti GDPR: Pasal 5 menyatakan bahwa “data pribadi harus […] dikumpulkan untuk tujuan tertentu, eksplisit dan sah dan tidak diproses lebih lanjut dengan cara yang tidak sesuai dengan tujuan tersebut”.

Seorang juru bicara Facebook mengatakan kepada Motherboard bahwa dokumen tersebut tidak membuktikan bahwa Facebook melanggar kebijakan privasinya. Sebaliknya, ini tentang bagaimana Facebook dapat memperluas sistemnya untuk mematuhi peraturan perlindungan data global yang baru. Berlawanan dengan analogi tinta-dalam-danau, Facebook memiliki proses dan kontrol untuk mengelola data sesuai dengan peraturan perlindungan data.

Motherboard juga telah mengadakan wawancara formal dengan dua karyawan Facebook. Mereka mengatakan bahwa Facebook akan berinvestasi dalam infrastrukturnya sehingga dapat memenuhi persyaratan perlindungan data di masa depan. Data kemudian harus dianalisis secara otomatis dan ditetapkan ke suatu tujuan. Namun, karyawan juga mengakui bahwa Facebook saat ini tidak memiliki kontrol teknis atas semua data.

READ  Yang paling populer: gunung berapi ini siap merekam dan kehilangan bahan pelubangnya

Facebook baru-baru ini menjadi berita utama karena masalah perlindungan data ketika petugas perlindungan data negara bagian Brandenburg meminta otoritas negara untuk menonaktifkan halaman penggemar mereka. Facebook. Tak lama kemudian, petugas perlindungan data Berlin juga mengambil langkah ini.


(staf)

Ke beranda

Written By
More from Hulwi Zafar
Pesawat ulang-alik NASA mengandung lebih banyak sampel steroid dari yang diharapkan
Pesawat ulang-alik NASA baru-baru ini meluncurkan sebuah batu dari a Asteroid Dapatkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.