Karya seni apa yang dimiliki Joe Biden di Oval Office

SEBUAHSemuanya harus dilakukan dengan cepat Joe biden seminggu yang lalu, dia dilantik sebagai presiden AS ke-46. Setelah pendahulu Donald Trump meninggalkan Oval Office menuju Florida, karyawan hanya memiliki lima jam untuk detail akhir di kantor Panglima Tertinggi yang baru. Mereka mengganti karpet dan kursi kantor, dan alih-alih bendera militer Trump di belakang, hanya tersisa dua, bendera nasional dan spanduk dengan cap presiden. Fakta bahwa Biden menghapus tombol merah, yang dengannya Trump mengamankan pengisian ulang Coke-nya, menyebabkan semua jenis ejekan. Tapi seni Oval Office telah menarik lebih banyak perhatian. Secara tradisional, museum seperti Smithsonian American Art Museum (SAAM) meminjamkan patung dan lukisan kepada presiden. Penggerebekan Lincoln, yang sempat menimbulkan kehebohan karena karyawan tampaknya menariknya keluar dari Gedung Putih demi Trump, kemungkinan besar telah kembali ke pemilik regulernya.

Biden mengganti beberapa karya seni itu Aset telah dipamerkan di pusat kekuasaan, yang lain memiliki tempat yang lebih baik. Potret Presiden Ketujuh Andrew Jackson, yang bertanggung jawab atas pemindahan terorganisir dan kematian penduduk asli yang tak terhitung jumlahnya, harus menyerah. Sebagai gantinya adalah gambar Benjamin Franklin, salah satu pendiri bangsa, yang sudah digantung di Oval Office. The Washington Post memperkirakan bahwa potret saingan Thomas Jefferson dan Alexander Hamilton akan ditampilkan berdampingan sebagai tanda kesediaan untuk berkompromi.

Sinyal untuk era baru di Gedung Putih

Juga patung aktivis hak-hak sipil yang terbunuh Martin Luther King, yang sudah berada di Gedung Putih, akan mendapat tempat yang lebih menonjol di kantor Biden. Patung pejuang kebebasan kulit hitam Rosa Parks dan Jaksa Agung Robert F. Kennedy yang terbunuh berasal dari Galeri Potret Nasional Smithsonian. Potret Franklin D. Roosevelt, pencipta New Deal, juga tergantung di kantor Biden. Sebuah patung oleh Allan Houser menunjukkan Apache Chiricahua di atas kuda. Biden juga memasang gambar Caesar Chavez, yang telah memperjuangkan hak-hak pekerja pertanian di barat daya sejak 1950. Presiden baru telah berjanji untuk menawarkan kesempatan legalisasi kepada sebelas juta imigran, yang tidak berdokumen dari negara tersebut.

READ  Jadi yang menarik, dari mana sebenarnya pemerintah Thailand itu? Semua halaman


Patung Harry Truman, potret Benjamion Franklin, dan sepotong batu bulan termasuk di antara para pendatang baru di Oval Office.
:


Gambar: Reuters


Lukisan impresionis Childe Hassam “Avenue in the Rain” dari tahun 1917 sudah berada di bawah kepemimpinan presiden Bill clinton dan Barack Obama di Ruang Oval – Trump juga membiarkannya untuk sementara. Ini menunjukkan bendera Amerika yang diguyur hujan di 5th Avenue di New York City – kaitannya dengan cuaca badai yang harus selalu ditentang oleh negara.

Written By
More from Lukman Haq

Langkah Turki mengancam stabilitas Eropa dan Arab

Memuat … Athena – Menteri Luar Negeri Yunani, Nikos Dendias Mengatakan, Turki...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *