Karena rute penerbangan baru: jutaan lebah mati selama perjalanan dengan Delta

Terlepas dari komitmen penuh semangat dari peternak lebah lokal: perubahan rute dan koneksi yang terlewatkan menelan jutaan nyawa lebah.

Kecuali inisial, Anchorage dan Atlanta memiliki sedikit kesamaan. Ribuan kilometer memisahkan dua kota Amerika – dan juga beberapa derajat Celcius. Karena di Atlanta saat ini suhunya mencapai 30 derajat pada siang hari, sedangkan di Anchorage, ibu kota Alaska, hanya sekitar 11 derajat. Itu adalah hilangnya lima juta lebah.

Mereka adalah bagian dari pengiriman lebah seberat 800 pon yang akan diterbangkan dengan Delta Air Lines dari Sacramento ke Alaska melalui Seattle. Tetapi alih-alih terbang di atas kota di barat laut Amerika Serikat, lebah-lebah itu terbang di atas Atlanta di selatan negara itu. Menurut New York Times, tidak ada lagi ruang untuk pengiriman di palka pesawat dari Seattle. Dan kemudian lebah Atlanta ketinggalan penerbangan lanjutan mereka.

Pencarian bantuan online

Ketika peternak lebah Sarah McElrea, yang telah memesan lebah untuk sekitar 300 peternak lebah di Alaska, mendengar tentang rute baru dan penerbangan yang terlewat, dia tahu tidak akan ada penyambutan yang menyenangkan. Bagaimanapun, lebah tidak mentolerir panas dengan baik. Mereka juga perlu diberi makan secara teratur, biasanya dengan air gula.

Keinginan Anda agar lebah didinginkan belum dikabulkan. Sebaliknya. Berpikir bahwa lebah keluar dari kotak, staf menempatkan mereka di luar di bawah sinar matahari. McElrea akhirnya meminta bantuan rekan-rekannya secara online.

Kebanyakan lebah mati

“Saya membuka Facebook dan menulis artikel pendek di situs yang berbasis di Georgia,” katanya kepada surat kabar Alaska Public. Begitulah cara dia berhubungan dengan seorang rekan dari Atlanta. Dia pergi ke bandara untuk melihat pengiriman – dan menemukan bahwa sebagian besar lebah sudah mati karena panas.

READ  Superkomputer ExaFLOPS: OceanLight China mengalahkan 500 teratas dengan 390 prosesor dasar

Untuk menyelamatkan lebah yang masih hidup, peternak lebah memanggil bala bantuan dari rekan-rekannya. Mereka melakukan apa yang mereka bisa, tetapi sebagian besar lebah tidak berhasil mencapai Anchorage. Mayoritas dari lima juta lebah mati selama perjalanan.

Delta menjanjikan peningkatan

Delta Air Lines mengatakan mengetahui insiden tersebut dan melakukan segala daya untuk mencegah hal serupa terjadi di masa depan. Menurut peternak lebah McElrea, yang terpenting adalah memberi tahu staf bahwa lebah tidak berbahaya dan tidak menyengat seperti itu. Itu bisa menghentikan staf membiarkan hewan keluar dari panas. Rupanya para karyawan takut digigit.

Written By
More from Hulwi Zafar
Rekor rentang dengan hidrogen Mirai Toyota
Toyota telah mengumumkan rekor jangkauan dengan generasi baru sedan bertenaga listrik sel...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.