Kapten Jalan Arndt mendapat perjalanan gratis dan mencoba peruntungannya

Tur Polandia: kemenangan panggung setelah foto selesai


Nikias Arndt (DSM, kanan) memenangkan etape ke-5 Tour of Poland. | Foto: Cor Vos

13/08/2021 | (rsn) – Setelah Martin Salmon memberi tim DSM podium di etape ke-4 Tour of Denmark, Nikias Arndt menambahkan satu jam kemudian di akhir etape ratu Tour of Poland dan dia yakin lebih dari 172,9 kilometer dari Chocholow ke Bielsko-Biala sprint menanjak kemenangan ketujuh dalam karir profesionalnya, termasuk lima di tingkat WorldTour.

Dalam final yang penuh peristiwa, di mana dua jatuh merobek peloton terpisah di kilometer terakhir, 29 tahun dari Cologne baru saja menyusul juara Slovenia Matej Mohoric (Bahrain Victorious) dan Stefano Oldani Italia. Joao Almeida (Deceuninck – Quick-Step) mempertahankan kaus kuningnya di tempat keempat, tetapi hanya dua detik di depan Mohoric di klasemen keseluruhan – dan dapat berterima kasih kepada Arndt karena memulai time trial Katowice besok di depan. Jika Mohoric menang, dia akan melewati Portugis berkat bonus sepuluh detik di klasemen.

“Itu adalah sprint yang sangat sulit,” kata Arndt setelah foto akhir memberi timbangan yang menguntungkannya. “Saya merasa sangat baik di lap terakhir dan benar-benar sepanjang hari, tetapi itu adalah final yang sulit dan cepat. Tim menempatkan saya di posisi yang sangat bagus di lap terakhir. Itu adalah sprint yang sangat panjang dan akhirnya Mohoric cukup dekat. Kami tidak tahu siapa yang benar-benar menang, tetapi pada akhirnya itu sudah cukup bagi saya, ”kata pemenang yang biasanya berperan sebagai kapten jalan, tetapi kali ini DSM memberi lampu hijau. “Saya suka peran pendukung saya, tapi saya sangat senang tim memberi saya kesempatan untuk mencobanya hari ini dan semua orang percaya pada saya 100%.”

READ  Bagaimana Kabib Mengalahkan UFC 254: Banting Gateje 100 Kali

Arndt beruntung, Hindley adalah nasib buruk

Tidak ada perubahan di posisi empat besar peringkat. Almeida, 23, hanya di depan Mohoric, tetapi masih 14 detik di depan Diego Ulissi Italia (UEA Team Emirates), yang finis kelima pada hari itu, dan 21 detik di depan Kutub Michal Kwiatkowski (Ineos Grenadiers). , yang harus mengejar 21 detik dalam time trial.

Michael Schwarzmann (Bora – hansgrohe) tidak beruntung dalam memperebutkan kemenangan etape, yang jatuh di posisi bagus 300 meter dari finis. Rekan setimnya dari Italia Giovanni Aleotti berada di urutan ketiga belas bersama dengan pemenang tahap dan naik dua posisi ke posisi keenam (+0: 32).

“Secara pribadi, saya bisa puas dengan hari ini karena saya masih ditempatkan dengan sangat baik di klasifikasi umum. Tapi saya ingin membalap untuk Schwarzi hari ini dan memberikan sesuatu untuk dukungan besar dalam beberapa hari terakhir. Sayang pada akhirnya tidak berhasil, ”kata Aleotti. Sebaliknya, rekan setim Arndt, Jai Hindley (+0: 51) turun dari posisi kelima ke posisi 14 saat ia dihentikan oleh salah satu kecelakaan terakhir.

Begini jalannya balapan:

Pada tahap kedua melalui Tatras, Jonas Rickaert (Alpecin-Fenix) memulai grup hari setelah hampir sepuluh kilometer, yang selain orang Belanda adalah pendaki gunung Lukasz Owsian (tim nasional Polandia), Yevgeniy Fedorov (Astana – Premier Tech ), Daniel Arroyave (EF Education – Nippo), Robert Power (Qhubeka NextHash) dan Emils Liepins (Trek Segafredo). Dengan pasang surut yang konstan, outlier memperpanjang keunggulan mereka menjadi hanya di bawah empat menit di lapangan yang dipimpin oleh Deceuninck dan Astana.

Pada awal putaran pertama dari tiga putaran akhir masing-masing tujuh kilometer, Rickaert telah mengguncang semua temannya dan tak lama kemudian ditemani oleh Larry Warbasse (AG2R Citroën), Tomasz Marczy? Ski (Lotto Soudal) Sean Bennett (Qhubeka NextHash). Tapi sekarang Ineos Grenadiers telah memastikan bahwa keunggulan lapangan tetap di bawah menit. Ketika para pengejar telah melihat kuartet terdepan, Rickaert mundur lagi, hanya untuk dikejar sesaat sebelum pendakian 2,5 kilometer terakhir.

READ  Liverpool Liverpool L Plant Time Pill di kompleks pelatihan baru

Written By
More from Naji Farid
“Saya bahkan tidak bisa berjalan lurus” – Pelatih Cologne mengkritik penggemar untuk Sané
Setelah peluit untuk bintang Bayern dari penggemarnya sendiri, pelatih Cologne Steffen Baumgart...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *