Kapal selam menghilang di Bali – para pelaut mengancam akan mati lemas

Laut

Kapal selam menghilang di Bali: waktu hampir habis

Kapal Selam Hilang: Kapal Perang Indonesia Membantu Pencarian

Kapal Selam Hilang: Kapal Perang Indonesia Membantu Pencarian

Kapal perang Indonesia sekarang juga berpartisipasi dalam pencarian kapal selam yang hilang di lepas Bali: enam kapal perang dan sebuah helikopter sedang beraksi untuk menemukan kapal selam 53 orang itu.

tampilkan deskripsi

Sebuah kapal selam Indonesia dengan 53 orang di dalamnya menghilang dari Bali. Oksigen mulai habis. Seorang kapten Jerman khawatir.

Jakarta / Weilheim. Seluruh Indonesia sedang mencari satu Kapal selam militer. Kapal dengan 53 orang di dalamnya hilang sejak Rabu pagi. Faktanya, kapal selam hanya boleh meninggalkan Java untuk satu latihan dan kembali setelah beberapa hari. Selama latihan, di mana torpedo juga akan ditembakkan, kontak radio dengan kapal selam itu tiba-tiba terputus.

Sejak itu, orang Indonesia banyak mencari Laut dengan kapal khusus, sonar dan helikopter tergesa-gesa mengejar kapal selam “KRI Nanggala-402“Kami menduga kapal selam itu berada di kedalaman antara 600 dan 700 meter,” kata juru bicara militer Julius Widjojono.



Jumat: bukti benda magnet di kedalaman dangkal

Pada hari Jumat, saat pencarian kapal selam yang hilang, tim penyelamat melaporkan adanya benda magnet di kedalaman 50 hingga 100 meter. Kapal dengan peralatan khusus segera dikirim ke lokasi – dengan harapan akan menjadi “Nanggala”.



Karena perlombaan melawan waktu dimulai sejak lama. Para ahli menduga pasokan oksigen kapal hanya akan bertahan hingga Sabtu pagi. Akankah penyelamat menemukan “Nanggala” tepat sebelum para pelaut mati lemas? Baca disini: Pemburu harta karun selama pencarian bawah air

Kapal selam hilang: oksigen hampir habis

Jürgen Weber (66) mengetahui kapal yang dibangun di Kiel pada akhir tahun 1970-an serta beberapa lainnya. Penduduk West Westphalia Timur, yang tinggal di Danau Starnberg, adalah pensiunan kapten kapal fregat dan dilatih sebagai perwakilan Angkatan Laut Indonesia 40 tahun lalu ketika mereka turun ke kapal di Schleswig-Holstein.

“Orang-orang yang sangat baik,” Weber, yang berbagi nasib dengan rekan-rekan yang terperangkap, mengingat tim editorial kami. Kalau pelaut “Nanggala” hemat, itu sudah cukup oksigen beberapa hari. “Saya pikir Anda bisa menghabiskan waktu seminggu.”


Namun, militer Indonesia telah mendengar bahwa itu hanya akan memakan waktu 72 jam – pada saat itu kapal tersebut sudah harus ditemukan. Masalah terbesar selain jatuhnya udara: “Nanggala” tidak dilengkapi dengan peralatan untuk menggunakan pintu keluar darurat dengan Kapal penyelamat untuk menyambung ke.

“Pelaut tidak bisa lagi turun di kedalaman 500 meter,” Weber memperingatkan. Apakah “Nanggala” sebenarnya jauh di bawah Permukaan air, satu-satunya pilihan adalah mengangkat seluruh perahu. Tapi itu proses yang panjang. Baca disini: Kapal selam yang hilang terletak di kedalaman 907 meter di Atlantik

Komandan harus menghindari kepanikan

Pertama-tama, itu harus ditemukan sama sekali – tanpa Kontak radio tugas yang sulit. “Bahkan orang yang baik dan tenang bisa menjadi gila dalam situasi seperti itu,” kata Weber. Dia tahu dari pengalamannya selama bertahun-tahun apa yang harus dilakukan di kapal: pasukan tidak perlu merenung.

“Misalnya, kapten akan meminta kru untuk terus memeriksa kunci di kapal untuk melihat apakah ada air yang masuk ke mana-mana. Ini pertanyaan yang masuk akal Pekerjaan yang berhubungan dengan terapi“Toh Indonesia sudah minta bantuan sejak dini – Malaysia dan Singapura sudah mengirimkan kapal untuk mendukung Bali. Menarik juga: Kapal legendaris “Endeavour” ditemukan oleh James Cook

Kepemimpinan militer Rusia pada tahun 2000 berbeda: ketika “Kursk“Setelah ledakan selama manuver di Laut Barents tenggelam, tawaran bantuan asing ditolak karena” alasan kerahasiaan “- meskipun teknologi Rusia yang tidak memadai mencegah penyelamatan. Semua 118 pelaut tewas.

Kapal selam hilang: kemungkinan bertahan hidup tidak pasti

Di atas kapal “KRI Nanggala-402”, penting untuk menggunakan oksigen sesedikit mungkin. Setiap menit berarti. “Komandan akan mengirim semua yang tidak perlu di ranjang mereka”, Jürgen Weber menganggap. Karena pelaut mengonsumsi lebih sedikit saat tidur Hirup udara.

Kebanyakan kapal selam memiliki spesial Lilin oksigen yang mengeluarkan oksigen saat dibakar. Juga kaleng bahan kimia yang menghilangkan karbon dioksida segera setelah udara melewatinya.


Meski kondisinya bagus, mereka tetap baik-baik saja Peluang untuk bertahan hidup tidak pasti. Perahu tersebut sebenarnya hanya dirancang untuk menyelam hingga kedalaman 500 meter. Tenggelamnya ke dasar laut dan tekanan air terkait dapat merusak tangki bahan bakar. Helikopter telah menemukan noda minyak di laut.

Jürgen Weber terus khawatir: “Saya akan memberikannya berharap Tidak buka. “

Video panorama terbaru

Video panorama terbaru

tampilkan deskripsi


READ  Assassin's Creed menawarkan Valhela's XP Boost Microtransaction - Satisfied
Written By
More from Munir Rad

Strain virus Corona baru ditemukan di Indonesia

Pakar biomolekuler yang juga ilmuwan di Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, Profesor Ni...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *