Kapal Rusia dengan barang curian? : Ukraina meminta bantuan administratif dari Turki

Kapal Rusia dengan barang curian?
Ukraina meminta bantuan administratif dari Turki

Secara resmi, Ankara menengahi perselisihan mengenai pengangkut gandum Ukraina yang diblokir. Hari ini, sebuah kapal berbendera Rusia berlabuh di pelabuhan Turki. Dia mencuri gandum di kapal, mencurigai Kyiv dan menuntut penyelidikan.

Ukraina mencurigai ekspor gandum yang dicuri oleh penjajah Rusia dan karena itu meminta pihak berwenang Turki untuk menyelidiki kapal kargo. Menurut perwakilan Kementerian Luar Negeri di Kyiv, “Zhibek Zholy” berbendera Rusia meninggalkan pelabuhan Rusia Berdyansk dengan 4.500 ton biji-bijian di kapal. Dalam surat dari Jaksa Agung tertanggal 30 Juni kepada Kementerian Kehakiman di Kyiv, bahkan ada pembicaraan tentang 7.000 ton biji-bijian. Akibatnya, kapal kargo diperkirakan akan singgah di pelabuhan Karasu, Turki.

Jaksa Agung meminta pihak berwenang Turki untuk memeriksa kargo dan mengambil sampel biji-bijian. Selain itu, pejabat Turki harus meminta bukti asal. Pernyataan dari pemerintah Rusia tentang proses tersebut tidak dapat diperoleh. Kementerian Luar Negeri Turki awalnya tidak menanggapi pertanyaan tentang “Zhibek Zholy”. Ukraina telah berulang kali menuduh Rusia memasarkan gandum dari wilayah yang ditaklukkan. Pemerintah Moskow menolak tuduhan ini. Ukraina adalah salah satu eksportir biji-bijian terbesar di dunia.

Turki akan menjadi salah satu pembeli sereal curian

Perusahaan Kazakh KTZ Express mengkonfirmasi kepada Reuters bahwa mereka memiliki “Zhibek Zholy”. Kapal itu disewa ke perusahaan Rusia Green-Line. Menurut perusahaan Kazakh, tidak ada sanksi yang dikenakan pada Green-Line. Green-Line tidak dapat dihubungi untuk memberikan pernyataan. Menurut data pelacakan kapal dari penyedia informasi Refinitiv, “Zhibek Zholy” saat ini berlabuh di dekat Karasu.

Peledak sesuai permintaan: Baru pada awal Juni Duta Besar Ukraina untuk Ankara, Vasyl Bodnar, menuduh Turki sebagai salah satu negara yang membeli gandum yang dicuri dari Ukraina oleh Rusia. Bodnar, di sisi lain, mengatakan dia meminta otoritas Turki dan Interpol untuk membantunya mencari tahu siapa yang terlibat dalam pengiriman biji-bijian melalui perairan Turki.

Secara resmi, Turki memainkan peran mediator netral vis-à-vis PBB pada pertanyaan gandum. Pertemuan antara Rusia, Ukraina, PBB dan Turki harus diselenggarakan, katanya di Ankara pada pertengahan Juni.

READ  Gempa Haiti tewaskan lebih dari 300 - saksi mata melaporkan BILD - Berita Luar Negeri
Written By
More from Lukman Haq
“Itu akan menjadi akhir baginya”
Legenda catur dianggap sebagai salah satu kritikus terberat dari Kremlin. Karena perang,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.