Kapal pengungsi tenggelam: setidaknya 35 orang tewas di lepas pantai Libya

Status: 16/04/2022 18:06

Sebuah kapal dengan pengungsi di dalamnya tenggelam di lepas pantai Libya – 35 orang diyakini tewas dan banyak yang masih hilang. Sementara itu, kapal penyelamat “Sea-Watch 3” diizinkan memasuki pelabuhan Trapani di Sisilia.

35 migran diyakini tewas ketika sebuah perahu kayu terbalik di lepas pantai Libya. Pertama, enam mayat ditemukan dari Laut Mediterania dekat kota pelabuhan barat Sabrata, menurut Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM). 29 orang lainnya masih hilang setelah kecelakaan pada hari Jumat dan diyakini tewas.

Menurut organisasi itu, sedikitnya 53 migran dan pengungsi tewas atau diduga tewas dalam upaya menyeberangi Laut Mediterania dalam beberapa hari terakhir.Sejak awal tahun ini, sedikitnya 526 orang tewas atau hilang selama penyeberangan. .

Tahun lalu, IOM mencatat lebih dari 1.500 orang tewas atau hilang di jalur yang disebut jalur Mediterania tengah, yang juga mencakup penyeberangan dari Tunisia dan dianggap sebagai jalur evakuasi paling berbahaya di dunia.

“Sea-Watch 3” mampu menyelamatkan lebih dari 200 orang

Di Sisilia, kapal penyelamat sipil “Sea-Watch 3” diizinkan berlabuh di pelabuhan Trapani setelah menunggu lama. “201 yang diselamatkan sekarang diizinkan untuk turun,” kata organisasi “Sea-Watch” di Twitter. Awal pekan ini, Penjaga Pantai Italia membawa empat orang yang diselamatkan dari “Sea-Watch 3” ke darat dalam kondisi kritis.

Menurut laporan, lima orang yang selamat telah diturunkan karena alasan medis, termasuk dua wanita yang sangat hamil.

Banyak dari 201 pengungsi dan migran membutuhkan bantuan medis dan psikologis, tambahnya. Awak kapal telah menyelamatkan orang-orang dalam kesulitan di laut selama total lima misi di Mediterania akhir pekan lalu dan telah menunggu beberapa hari untuk izin masuk.

READ  Yunani: bagian depan api sepanjang sepuluh kilometer di Peloponnese

Written By
More from Lukman Haq
Mantan PM Suriah dipecat oleh Israel, Inggris dan …
Memuat … Damaskus – Mantan Perdana Menteri (Perdana Menteri) Syria Jamil Mardam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.