Kantor Taiwan dibuka di Lithuania: China marah dengan “tindakan yang sangat memalukan”

Kantor Taiwan dibuka di Lituania
China mengecam “tindakan yang sangat mengerikan”

Ini sebenarnya hanya tindakan kecil – tetapi dengan simbolisme yang sangat besar: perwakilan dari Taiwan membuka di Lithuania dan Cina bereaksi dengan kemarahan. Kementerian Luar Negeri mengatakan “keputusan buruk” harus segera diperbaiki. Latar belakangnya adalah kepentingan teritorial China.

Pemerintah China mengecam keras pembukaan kantor perwakilan Taiwan dengan namanya sendiri di Lithuania. “Hanya ada satu China di dunia dan Taiwan adalah bagian tak terpisahkan dari wilayah China,” kata Kementerian Luar Negeri di Beijing. Pembukaan perwakilan resmi di luar negeri adalah “tindakan yang sangat mengerikan”.

“Kami menuntut pihak Lituania segera memperbaiki keputusan buruk ini,” kata Beijing dan mengancam: “Pihak Lituania harus bertanggung jawab atas semua konsekuensi yang diakibatkannya.”

Khawatir akan pembalasan China, Taiwan biasanya menyebut kedutaan besar de facto di luar negeri sebagai “Misi Taipei”. Sebaliknya, misalnya, misi diplomatik Jerman di ibu kota Taiwan, Taipei, juga tidak resmi menjadi kedutaan, tetapi disebut “institut Jerman”. Namun, hari ini, Kamis, Taipei mengumumkan bahwa “kantor perwakilan Taiwan” di Vilnius telah “secara resmi mulai beroperasi.”

AS dan UE mendukung Taiwan

Setelah puluhan tahun mendapat tekanan dari Beijing, hanya 15 negara yang secara resmi mengakui Taiwan sebagai sebuah negara. Namun, baru-baru ini, negara-negara Eropa Timur lainnya seperti Republik Ceko dan Slovakia telah bergerak lebih dekat ke Taipei lagi meskipun ada protes dari China.

Dalam beberapa bulan terakhir, ketegangan antara Beijing dan Taipei kembali meningkat secara dramatis. Antara lain, China telah melakukan beberapa manuver udara di atas Taiwan. Beijing mengancam untuk menyatukan pulau yang diperintah secara demokratis dengan daratan komunis dengan paksa jika perlu.

Kekuatan pelindung AS berada di belakang pemerintah Taipei. Presiden AS Joe Biden baru-baru ini berbicara tentang “kewajiban” di pihak Amerika Serikat untuk membela Republik Pulau Demokratik jika terjadi serangan China. Beberapa hari yang lalu, Demokrat memperingatkan konfrontasi antara ekonomi terbesar di dunia selama pertemuan puncak online pertamanya dengan kepala negara dan pemimpin partai China Xi Jinping. Selama kunjungan ke Taiwan awal bulan ini, delegasi dari Parlemen Eropa juga meyakinkan negara tersebut akan solidaritasnya dalam konflik dengan China.

READ  Mayoritas di parlemen untuk pemerintahan baru Israel
Written By
More from Lukman Haq
Turki dilanda gempa dan tsunami, bagaimana kondisi masyarakat Indonesia?
Sabtu, 31 Oktober 2020 – 05:57 WIB Turki mencari korban yang terkubur...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *