Kamp penderitaan akan menjadi taman

Puluhan ribu orang tinggal di kamp pengungsi Moria di pulau Lesvos, Yunani – sampai kamp tersebut dibakar. Perdana Menteri Mitsotakis sekarang sedang mempertimbangkan untuk membuatnya menjadi taman.

Seri foto dengan 10 gambar

Dalam wawancara dengan walikota pulau pengungsi Yunani, Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis mengumumkan hal itu di situs bekas kamp kumuh Moria Tentu Lesbos sebuah taman akan dibuat. “Moria tidak akan ada lagi, sama seperti kamp sementara (Kara Tepe) akan berakhir, yang meskipun sifatnya sementara jauh lebih baik daripada Moria sebelumnya,” katanya menurut artikel surat kabar Kathimerini. Segera dengan dukungan dan bantuan keuangan dari saya sebuah kamp penerimaan baru akan dibangun di Lesbos, kata perdana menteri.

Kamp pengungsian sebagian besar penuh sesak

Untuk bagian mereka, walikota menyerukan struktur tertutup dengan kapasitas rendah untuk pulau mereka. Penduduk Lesbos, Samos, Chios, Kos, dan Leros telah menderita karena masuknya pengungsi dari pantai Turki selama lebih dari lima tahun, paling tidak karena kamp-kamp pengungsi sebagian besar penuh sesak.

Kamp Moria yang terkenal di Lesbos hampir seluruhnya dihancurkan oleh api September lalu. Saat itu, sekitar 12.500 tinggal di sana pengungsi dan Migran – dengan kapasitas 2.800 tempat. Di gudang sementara Kara Tepe, saat ini hanya ada di bawah 7.000 dengan kapasitas 10.000 tempat. Namun, organisasi kemanusiaan mengkritik fakta bahwa kondisi di kamp sementara jauh di bawah level minimum. Menurut Kementerian Perlindungan Warga Yunani, sekitar 15.000 pengungsi dan migran saat ini tinggal di pulau-pulau di Laut Aegea timur.

Written By
More from Lukman Haq

Sepasang suami istri gemetar di tempat parkir, sepasang kekasih ditangkap oleh polisi

Singapura, KOMPAS.com – Saat dia berdiri, sebuah mobil yang bergerak didekati oleh...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *