Justus Rosenberg meninggal pada usia 100 tahun

Justus Rosenberg adalah asisten terakhir yang masih hidup untuk pejuang kemerdekaan Varian Fry. Hari ini, dia meninggal pada usia 100 tahun. Dia juga membantu banyak orang terkenal untuk melarikan diri dari Sosialis Nasional.

Sosialis Nasional Danzig diusir, Justus Rosenberg melarikan diri selama Perang Dunia II Perancis. Di sana, dia membantu pejuang kemerdekaan Varian Fry membawa ratusan orang ke tempat yang aman. Seperti yang dilaporkan “New York Times” Kamis, mengutip istrinya Karin, Rosenberg, yang merupakan asisten terakhir Fry yang masih hidup, meninggal pada 30 Oktober pada usia 100 tahun.

Bard College, tempat Rosenberg mengajar sampai akhir, juga mengkonfirmasi kematiannya. Akibatnya, guru bahasa dan sastra itu, yang genap berusia 100 tahun pada Januari dan baru menerbitkan buku tentang waktunya bersama Fry tahun lalu, meninggal dunia bersama keluarganya.

Selamatkan selebriti

Rosenberg lahir di Gdansk pada tahun 1921, orang tuanya bukan penganut Yahudi, dan bahasa ibu adalah bahasa Jerman. Sebelum Nazi, Rosenberg melarikan diri ke Prancis, di mana ia bersekolah dan universitas. Berkat kenalannya, ia akhirnya bertemu dengan jurnalis Amerika Fry (1907-1967) di selatan negara itu, yang segera mempekerjakannya untuk membantunya mengatur jaringan penyelamatannya, yang dengannya ia ingin memungkinkan ratusan orang ‘melarikan diri dari National Sosialis. Di antara mereka adalah, misalnya, filsuf Hannah Arendt, para seniman Marc Chagall dan Max Ernst dan penulis Heinrich dan Golo Mann.

Rosenberg segera dipanggil “Gussie” di tim. Pemuda sederhana, yang berbicara bahasa Prancis, Jerman, dan Inggris dengan sempurna, tinggal di sebuah rumah bersama Fry dan yang lainnya, menjadi kurir, membawa dokumen palsu dan secara pribadi membantu orang-orang terkenal seperti Heinrich Mann dan Franz Werfel menyeberangi Pyrenees. Spanyol.

READ  Arkansas menegakkan hukum: aborsi dilarang bahkan setelah pemerkosaan

“Petualangan yang hebat”

Rosenberg dan istri Werfel, Alma Mahler-Werfel, menggendong penulis Werfel yang saat itu berusia 60 tahun bersama-sama melintasi pegunungan, masing-masing dengan satu tangan disampirkan di satu bahu. “Saya sudah sadar pada saat itu bahwa sesuatu yang bersejarah sedang terjadi. Tapi itu juga hanya petualangan besar bagi saya,” kata Rosenberg kepada kantor berita Jerman.

Setelah Fry terungkap, Rosenberg berjuang sendiri dan setelah beberapa waktu dengan Tentara Bawah Tanah Prancis setelah perang berakhir, dia akhirnya ditinggalkan oleh universitas negeri AS. Ohio dipekerjakan sebagai guru bahasa Prancis. Dia telah mengajar di Bard College sejak awal 1960-an.

Written By
More from Lukman Haq
LCS panas. , Rudal balistik Kontinental Interkontinental Peringatan China Bullet AS
Jakarta, CNBC Indonesia – Amerika Serikat dikabarkan mengirimkan pesan yang jelas ke...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *