Jurnalis di Ukraina: melaporkan dengan risiko hidup mereka

Status: 04/01/2022 04:03

Lima wartawan tewas dalam pertempuran itu sejak dimulainya serangan Rusia di Ukraina. Wartawan di lokasi melaporkan dalam kondisi ekstrem.

Oleh Bernd Musch-Borowska, NDR, saat ini Lviv

Seorang kru televisi Inggris terjebak dalam baku tembak antara pasukan Rusia dan Ukraina di dekat Chernihiv. Dalam perjalanan mereka ke kota yang terkepung di utara kyiv, mobil para jurnalis terkena pecahan peluru. Tim melompat keluar dari mobil dan berlindung, menurut rekaman yang dibocorkan oleh kantor berita AP. Meski dalam kondisi ekstrem, tim mampu melanjutkan perjalanan.

Dalam kasus lain, pekerja media di wilayah yang diperebutkan di Ukraina timur kurang beruntung.

Lima wartawan tewas sejak dimulainya serangan Rusia pada 24 Februari, dua warga Ukraina dan tiga orang asing. Menurut Reporters Without Borders, korban termuda adalah salah satu dari sedikit jurnalis Rusia di Ukraina, Oksana Baulina. Dia terbunuh pada 23 Maret di ibukota kyiv oleh apa yang disebut pesawat tak berawak kamikaze, sebuah benda terbang yang dilengkapi dengan bahan peledak.

Penculikan dan penyiksaan yang dilaporkan terhadap jurnalis Ukraina

Kondisi kerja wartawan yang mengerikan, terutama di depan, menyayangkan Alexander Query, yang mewakili bagian Ukraina dari Reporters Without Borders di Lviv.

Sangat sulit untuk melaporkan konflik ini, baik untuk jurnalis asing maupun Ukraina. Lebih berbahaya lagi bagi jurnalis Ukraina, yang diganggu, ditangkap, terkadang disiksa dan diculik di daerah-daerah yang direbut oleh pasukan Rusia. Ini sama sekali tidak dapat diterima dan merupakan kejahatan perang.

Setidaknya sebelas wartawan terluka

Pada pertengahan Maret, dua wartawan tewas ketika sebuah tim dari saluran televisi Amerika Fox News diserang artileri di dekat kyiv. Seorang pembuat film dokumenter Amerika ditembak mati saat mengemudikan mobilnya ke barat laut kyiv.

READ  Sayangnya, Kamboja terlibat dalam konflik AS-China atas pangkalan angkatan laut China Selatan.

Dan jurnalis pertama yang tewas dalam perang ini adalah juru kamera Ukraina yang bekerja untuk saluran televisi lokal Kyiv TV. Dia tewas ketika rudal Rusia menghantam menara televisi ibu kota pada 1 Maret.

Setidaknya sebelas wartawan dilaporkan terluka.

Wartawan ingin menarik perhatian pada bahaya

Beberapa hari yang lalu, sebuah acara diadakan di luar pusat media di Lviv, Ukraina barat, di mana foto-foto jurnalis yang terbunuh diproyeksikan di layar lebar. Sebuah pameran di Town Hall Square mendokumentasikan bahaya bagi jurnalis yang saat ini bekerja di Ukraina.

“CALL WAR A WAR” – ini adalah berita utama, berdasarkan propaganda Rusia, yang menggambarkan serangan ke Ukraina sebagai “operasi militer khusus”.

Aktivis, jurnalis dan pejabat negara, termasuk walikota, disandera oleh Rusia. Kami mengetahui lebih dari 50 kasus seperti itu. 30 masih ditahan di suatu tempat. Kami tidak tahu di mana dan bagaimana mereka melakukannya. Kampanye ini bertujuan untuk membantu seluruh dunia untuk memobilisasi untuk mengakhiri kejahatan perang ini.

Menurut Reporters Without Borders, dia telah mengajukan tiga pengaduan ke Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag terhadap angkatan bersenjata Rusia karena penculikan dan penangkapan wartawan.

Dalam satu kasus, seorang jurnalis Ukraina ditahan selama sembilan hari. Dia dipukuli dengan sebatang besi dan disiksa dengan sengatan listrik, tambahnya. Dia juga diancam akan dieksekusi. Reporters Without Borders telah secara ekstensif memverifikasi dan mendokumentasikan pernyataan pelapor.

Koresponden Perang yang Tidak Diinginkan

Tetapi bekerja jauh dari zona pertempuran juga menimbulkan bahaya bagi jurnalis. Banyak kasus terungkap dari jurnalis yang mendapat masalah karena memotret atau merekam konvoi kendaraan militer, misalnya, atau tempat di mana rudal Rusia mendarat – termasuk baru-baru ini depot bahan bakar di Lviv.

Insiden ini sebagian besar kesalahpahaman terkait dengan kekhawatiran otoritas Ukraina dan publik bahwa penyabot atau mata-mata Rusia mungkin sedang bergerak. Beberapa wartawan juga didekati oleh warga biasa di jalan saat mengambil foto, karena orang juga mengaitkan fotografi dengan penyerangan.

Di Pusat Kebebasan Pers Lviv, jurnalis dapat meminjam rompi dan helm antipeluru untuk memasuki zona pertempuran. Banyak rekan Ukraina telah menjadi koresponden perang dalam beberapa minggu terakhir tanpa pernah merencanakan untuk melakukannya atau telah dilatih untuk misi semacam itu.

Written By
More from Lukman Haq
Gelombang panas di Kanada dan Amerika Serikat bagian barat laut: jumlah kematian meningkat – berita internasional
Gelombang panas membunuh orang pertama. Untuk hari ketiga berturut-turut, Kanada mencatat suhu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.