Joe Biden memperingatkan bahaya Donald Trump terhadap demokrasi

EIni seperti kapsul waktu terbuka ketika Joe Biden mengambil mikrofon di Philadelphia Kamis malam. Sudah tiga tahun tiga bulan sejak dia berbicara dengan ribuan Demokrat di kota ini selama kampanye presiden. Malam itu, beberapa ratus tamu mendengarkan presiden Amerika di halaman Independence Hall. Pidatonya akan disiarkan televisi pada jam tayang utama. Bangunan bata di belakang Biden diterangi dengan warna merah, putih, dan biru nasional Amerika.

Sophie Dreisbach

Koresponden politik Amerika Utara yang berbasis di Washington.

Pada saat itu, Biden mengatakan jika orang Amerika menginginkan presiden yang memecah belah yang memimpin “dengan kepalan tangan yang tertutup dan hati yang keras”, maka mereka tidak membutuhkannya. Untuk itu mereka akan memiliki donal truf. Biden menjanjikan orang Amerika – “Demokrat, Republik, dan independen” – pada saat itu “jalan lain”. Yaitu menyatukan kembali negara. Saat itu, tak sedikit Demokrat yang menuduhnya terlalu lunak terhadap lawan politiknya. Banyak yang telah terjadi sejak saat itu. Trump terus menyebarkan cerita tentang pemilihan presiden ‘palsu’ 2020 hingga hari ini, para pendukungnya menyerbu Capitol di Washington pada Januari 2021, dan baru-baru ini dia kembali menghadapi “penganiayaan politik” oleh pengadilan yang diduga dikendalikan oleh Biden setelah FBI mengeluhkan penggerebekan di propertinya.

Dan nada Biden juga. Malam itu dia berkata dalam krim philadelphia: “Donald Trump dan Partai Republik MAGA-nya mewakili ekstremisme yang mengguncang fondasi republik kita.” Para penonton, yang duduk di bawah pohon membentuk setengah lingkaran di sekitar presiden, bertepuk tangan. Tidak ada lagi jejak persatuan yang banyak dibanggakan, setidaknya dalam kaitannya dengan kelompok ini. “Jadikan Amerika Hebat Lagi,” atau “MAGA” singkatnya, masih menjadi seruan perang Trump dan para pendukungnya.

READ  Erosi alami: Formasi batuan Arch Darwin runtuh dari Kepulauan Galapagos

“Mereka tidak percaya pada aturan hukum”

Biden hampir tidak bisa memilih lokasi yang lebih signifikan secara historis untuk pidatonya. Di Independence Hall, Deklarasi Kemerdekaan ditandatangani pada tahun 1776 dan kemudian Konstitusi Amerika Serikat Amerika Serikat diuraikan. Jadi seharusnya beratnya dua kali lipat ketika dia mengatakan di sini: Partai Republik yang mengikuti Trump tidak menghormati Konstitusi. “Mereka tidak percaya pada aturan hukum. Mereka tidak mengakui kehendak rakyat. Mereka menolak untuk menerima hasil pemilihan umum yang bebas.”

Ini adalah yang kedua dari tiga penampilan Biden di Pennsylvania dalam tujuh hari. Negara tempat presiden lahir adalah pertandingan kandang baginya. Kampanye pemilihan dilanjutkan, kali ini untuk pemilihan kongres dalam dua bulan, di mana Demokrat ingin mempertahankan mayoritas tipis mereka di kedua kamar. Apa yang diputuskan di sini di Negara Bagian Swing pada bulan November akan berdampak signifikan pada keseimbangan kekuasaan antara Demokrat dan Republik di Kongres. Trump, yang muncul di Wilkes-Barre pada hari Sabtu, juga tahu di mana Biden memulai turnya di Pennsylvania pada hari Selasa.

Written By
More from Lukman Haq
Petugas melarikan diri dari garis depan – ‘Kebingungan dan perpecahan total’
Halaman rumah Politik Mapan: 11/09/2022, 12:55. Dari: Stephen Krieger Membagi Dalam perang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.