Joe Biden: Hakim federal melarang deportasi – untuk sementara

Itu adalah janji kampanye penting dari Joe biden yang benar-benar dia praktikkan sejak hari pertamanya menjabat. Tapi sekarang lawan politik mengambil tindakan hukum terhadap moratorium 100 hari deportasi migran yang masuk secara ilegal – dan berhasil melakukannya. Seorang hakim federal untuk sementara membatalkan perintah presiden AS yang baru.

Hakim Drew Tipton dari pengadilan federal di Texas pada hari Selasa mengeluarkan perintah 14 hari terhadap moratorium. Sementara itu, langkah presiden yang baru harus melalui uji materi lebih lanjut.

Tipton mengabulkan mosi dari Jaksa Agung Texas Ken Paxton. Dia memberi selamat kepada hakim karena telah “mengutamakan keselamatan warga negara kita”.

Penangguhan penggusuran Biden hanya akan “membahayakan orang Texas dan merusak hukum federal,” kata Paxton. Kepala jaksa Texas adalah sekutu dekat mantan presiden Donald trufyang telah mengambil tindakan tegas terhadap imigrasi ilegal.

Hentikan pembangunan tembok, reformasi migran direncanakan

Biden, sebaliknya, menjalani hari pertamanya di kantor pada Rabu pekan lalu. Penangguhan 100 hari untuk semua deportasi migranyang masuk ke negara itu tanpa izin sebelum 1 November 2020. Di hari pertamanya menjabat, ia juga membatalkan sejumlah langkah kebijakan imigrasi Trump, termasuk rencana besar-besaran untuk membangun tembok di perbatasan. Mexico.

Presiden baru bertujuan untuk reformasi komprehensif yang akan memberikan status hukum bagi jutaan migran tidak berdokumen. Dia telah mempresentasikan RUU terkait ke Kongres. Di sana, Partai Demokratnya telah memegang mayoritas di kedua kamar tersebut sejak pemilu, jadi opsi politiknya cukup besar.

Ikon: Cermin

Written By
More from Lukman Haq

Berapa lama cerita Trump?

sayaBanyak yang bisa terjadi dalam sepuluh hari ke depan. Situasi di Washington...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *