Jesuit dan Pakar Indonesia Franz Magnis-Susino Rayakan HUT ke-85 DOMRADIO.DE

Franz Magnis-Susanno sangat dihormati secara agama dan politik di Indonesia. IKLAN. Lahir pada tahun 1936 di Silicia Bawah, dia berusia 85 tahun.

Franz Magnis-Susanno, seorang Jesuit, mengikuti situasi di Indonesia dengan cermat. Fokus saat ini adalah pada meningkatnya ketegangan antara Islam radikal dan minoritas Kristen, serta antara para pembela Republik Sekuler dan juru bicara yang diinginkan untuk kerajaan Allah. Jesuit kelahiran Jerman, yang telah tinggal di negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia itu selama lebih dari setengah abad, akan merayakan ulang tahunnya yang ke-85 pada 26 Mei.

Dalam sebuah wawancara dengan Catholic News Agency (KNA), ketika smartphone dipermalukan untuk cerita ini, pria jangkung berambut putih salju itu merilis sebuah novel berjudul “Sch…”. “Saya masih berpikir dalam bahasa Jerman,” kata Magnis-Suseno, yang sangat terlibat dalam budaya negara dan sangat akrab dengan situasi di pulau Jawa. “Saya pertama kali belajar bahasa Jawa dan kemudian Bahasa Indonesia.” Jawa adalah pulau terpadat di Indonesia; Diganggu oleh banyak orang Indonesia dari bagian lain negara ini, budayanya konstruktif secara politik dan sosial.

Selain teologi, ia belajar Marxisme.

Selain teologi, Magnus-Susanno kemudian mempelajari Marxisme di dekat Munich. “Saya benar-benar tidak punya niat untuk pergi misi. Jerman tidak menginginkan Marxis Jesuit lain. Di sisi lain, Indonesia memiliki partai komunis yang kuat pada saat itu, dan saya pikir itu bisa baik untuk gereja. Jika ada komunis di sana,” katanya dengan berani. Jadi dia datang ke Indonesia pada tahun 1961 dan tak lama kemudian, pada musim gugur tahun 1965, dia melihat penganiayaan berdarah terhadap Komunis setelah kudeta Jenderal Suharto.

READ  Bermain dengan smartphone Realme Narzo 20 Pro dengan performa gaming yang kuat dan harga yang luar biasa

Magnes-Susino, yang dikenal di Indonesia sebagai “Manusia Marxis”, menulis disertasi doktoralnya tentang pemikiran Carl Marx muda di Munich pada awal 1970-an dan mulai mengajar di Sekolah Tinggi Filsafat Driankara di Jakarta, setelah kembali ke Indonesia hingga hari ini. . Selama bertahun-tahun ia menjadi rektor universitas yang didirikan oleh para Yesuit, Fransiskan dan Uskup Agung Jakarta.

Dia mengubah gelar bangsawan menjadi Jawa

Lahir di Franz Graph von Magnis, di tempat yang sekarang Ederdorf, Polandia (saat itu Cilicia, Polandia), ia melepaskan kewarganegaraan Indonesianya dan memilih nama Susanno Jawa. “Saya kemudian mengetahui bahwa nama Sansekerta berarti ‘berbuat baik.'”

Konsili Vatikan II (1962-1965) yang selalu menjunjung tinggi resolusi, berjalan seperti benang merah bagi keadilan sosial, hak asasi manusia dan toleransi beragama. Pada zaman Nazi, Kardinal Adolf Bertra, yang merawat “non-Arya” Katolik dan yang mewakili orang-orang Yahudi, tidak asing dengan keluarga Magnes, seperti bibinya Gabrielle “Mem”.

Seorang mediator antara Muslim dan Kristen

Budaya dan etika Jawa yang dicirikan dengan memahami realitas kehidupan dan berusaha menemukan titik temu dalam konflik, telah memikat para Yesuit sejak awal. Penulis buku Java Wisdom and Ethics: Studies on Eastern Moral mengatakan, “Orang Jawa menghormati agama lain.

Dalam bukunya tahun 2015, Garuda on the Rise: Modern Indonesia, penasihat politik Indonesia dan dialog Muslim-Kristen membahas tahun-tahun penuh gejolak setelah jatuhnya diktator Suharto pada tahun 1998 dan keseimbangan yang sulit dari demokrasi terbesar ketiga di dunia. Konteks sejarah dan budaya antara tradisi dan modernitas. Berasal dari mitologi India, Garuda adalah referensi untuk hewan Heraldik negara dan Hindu, yang merupakan agama utama di Jawa sebelum Islam.

READ  Gunung berapi besar meletus di Indonesia

Magnus-Susanno ingin merayakan ulang tahunnya yang ke-85 dengan tenang dan sopan. “Mungkin aku akan makan pasta dan bir dengan beberapa kerucut dan teman-teman.”

Dari Michael Lenzo

Written By
More from Saddam Javed
Simposium Sejarah – Indonesia berusaha untuk mengakui genosida Komunis 50 tahun yang lalu.
Lima puluh tahun yang lalu, genosida Komunis Indonesia diadakan di sebuah simposium...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *