Jering! Ilmuwan menyebutnya virus korona, yang bukan berasal dari air

Jakarta, CNBC Indonesia – Menurut Zhen Guang, seorang ahli epidemiologi terkenal dari China, virus kolera, yang telah menginfeksi 56 juta orang di seluruh dunia, belum dimulai di perairan China.

Itu adalah situs virus korona pertama, tetapi tidak berasal dari kota itu.

Menurut Zheng Guang, mantan ahli epidemiologi di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) China, “air adalah sumber virus korona, bukan sumbernya. South China Morning Post, Minggu (22/11/2020).


Komentar itu muncul saat tim dari Organisasi Kesehatan Dunia memeriksa asal-usul virus corona. Penyelidikan dimulai akhir bulan lalu selama pertemuan online antara ilmuwan China dan Organisasi Kesehatan Dunia.

Dalam forum tersebut, Zheng mengutip penelitian yang dilakukan di Italia dan melaporkan pada Desember 2019 bahwa nama resmi virus corona, SAR-Covi-2, beredar di antara orang asing di Italia beberapa bulan lalu.

Sementara itu, kepala ahli epidemiologi CDC, Wu Zunyu, mengatakan virus dapat masuk ke negara itu dengan mengimpor makanan laut beku atau produk daging.

“Studi tersebut menemukan antibodi spesifik untuk SARS-CoV-2 dalam sampel darah yang dikumpulkan selama skrining kanker paru-paru,” kata Zheng.

Menurut survei peer-to-peer, 11,6 persen dari 959 sukarelawan sehat mengembangkan antibodi terhadap virus corona sebelum Februari. Peneliti Italia di Milan mengatakan penelitian mereka tidak menyangkal asal-usul virus corona.

Giovanni Apollon, direktur ilmiah dari National Cancer Institute dan rekan penulis studi tersebut, mengatakan: “Temuan ini hanya menunjukkan bahwa epidemi di China belum diketahui.

Dalam konferensi internet, Zheng mengatakan bahwa virus corona pertama kali terdeteksi di air setelah timbulnya pneumonia setelah 17 tahun menderita sindrom pernapasan parah atau SARS.

Cina China telah menyiapkan sistem pemantauan terkemuka dunia untuk melaporkan pneumonia sejak wabah SARS tahun 2003. Kami selalu terjaga. Berkat sistem ini, kami dapat menjadi orang pertama yang mengidentifikasi Koviv-19 di dunia.

READ  Promosi harga handphone Samsung terbaru hari ini, diskon andalannya hingga Rp 7 jutaan

Menurut penelitian di Italia dan Italia, asal mula virus adalah masalah ilmiah yang kompleks, dan pencarian asal muasal merupakan proses berkelanjutan yang melibatkan banyak negara.

“China akan terus melakukan penelitian ilmiah internasional dengan memantau penyebaran dan penularan virus,” kata Jao Lijiang, juru bicara kementerian luar negeri China. Ini juga berkontribusi pada kerja sama global dengan memerangi covand-19 dan virus lainnya bekerja sama dengan komunitas internasional lainnya. .

Menurut penelitian terbaru, virus Covand-19 Corona telah beredar di Italia sejak Februari 2020 dan September 2019.

Ini adalah hasil penelitian dari National Cancer Institute (INT) Kota Milan, Italia. Studi tersebut menyimpulkan bahwa virus Covi-19 sebelumnya telah dilaporkan di luar China.

[Gambas:Video CNBC]

(Hai)


Written By
More from Saddam Javed

Banjir bandang Sikurog Sukabumi meletus, 2 warga melaporkan terjadinya letusan

Sukabumi, KOMPAS.com – Torrents Di Kabupaten Sikourog, SukabumiJawa Barat, Senin (21/9/2020), diberitakan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *