Jadi Trump bisa langsung dicopot karena ketidakmampuannya

Joe Biden akan dibuka secara resmi pada 20 Januari. Donald Trump menjanjikan penyerahan yang tertib untuk pertama kalinya pada Kamis setelah badai di Capitol Hill. Tinggal 13 hari lagi. Namun demikian, setelah badai di Capitol Hill, banyak orang di Washington bertanya-tanya apakah tidak terlalu berbahaya membiarkan presiden menjabat dalam waktu sesingkat itu.

Amandemen yang belum pernah digunakan sebelumnya untuk Konstitusi AS dibahas: Paragraf keempat dari amandemen ke-25 Konstitusi mengatur pemberhentian secara paksa dalam hal terjadi ketidakmampuan. Tokoh kunci dalam aplikasi tersebut adalah Wakil Presiden Mike Pence.

Revolusi populis Amerika Dasar bagi Trumpisme telah diratakan 40 tahun yang lalu

Fakta bahwa Trump tidak lagi waras tampaknya dilihat oleh banyak orang di lingkaran terdekat Trump – dan mengatakan kepada wartawan bahwa dalam beberapa kasus bahkan sebelum evakuasi Capitol Hill. Reporter CBS Margaret Brennan mengatakan anggota kabinet sedang membahas impeachment Amandemen ke-25. Situs berita Axios juga melaporkanPejabat senior dari Departemen Luar Negeri, Gedung Putih, dan departemen pemerintah lainnya dilaporkan mendiskusikan berbagai cara untuk menghentikan Trump, termasuk Amandemen ke-25.

Pria ini tidak lagi bisa mengabdi di Amerika Serikat.

William cohen

Jim acosta, Koresponden Gedung Putih CNN, salah satu jurnalis kota yang paling terhubung, mengutip orang kepercayaan anonim presiden yang mengatakan, “Dia gila.” Alasan Trump narsis, jadi bacaan terputus dalam pemilu yang kalah.

READ  Insiden Laut China Selatan: Pemerintah AS yang baru mendukung Taiwan

Mantan pejabat pemerintah membantah pencabutan

Mantan pejabat pemerintah, seperti sentris dari Partai Republik William Cohen, secara terbuka menyerukan pemakzulannya pada malam Amerika: “Saya tidak tahu dari mana kabinetnya sejak awal,” kata Cohen di CBS, “tetapi amandemen diharapkan sejak lama. Pria ini tidak lagi bisa mengabdi di Amerika Serikat. ”

© Evan Vucci / AP / dpa
Jika Amandemen ke-25 diterapkan, Presiden AS Donald Trump akan menjadi presiden pertama yang dicopot dari jabatannya bertentangan dengan keinginannya.

Partai Demokrat di Komite Kehakiman DPR sebelumnya telah menulis surat kepada Wakil Presiden Mike Pence dan menuntut agar dia mencopot Trump dari jabatannya.

Amandemen ke-25 dirancang untuk memastikan bahwa tidak pernah ada keraguan tentang siapa yang memerintah negara

Amandemen ke-25 UUD menetapkan suksesi dalam hal Presiden meninggal atau tidak dapat lagi menjalankan fungsinya untuk sementara atau selamanya. Ini adalah amandemen yang sangat muda yang tidak ditambahkan hingga tahun 1967 setelah kematian John F. Kennedy ketika muncul perasaan bahwa konstitusi tidak cukup spesifik di sini.

Karena pentingnya Kepresidenan bagi sistem politik di Amerika Serikat, Amandemen 25 bertujuan untuk memastikan secara rinci bahwa tidak pernah ada keraguan sedikit pun tentang siapa yang menjalankan negara. Sejarawan Manfred Berg berbicara tentang “kekosongan horor” (seluruh wawancara tentang pentingnya jabatan wakil presiden baca disini).

Pasal 25 tambahan mengatur suksesi jika terjadi kematian atau ketidakmampuan untuk melayani dan dalam ayat empat juga berisi peraturan yang sekarang dimaksud, apa yang terjadi jika presiden “tidak mampu lagi untuk ‘menjalankan kekuasaan dan fungsi kantor ” karena itu tidak layak.

Presiden bisa memutuskan sendiri, misalnya jika sakit, dan untuk sementara melimpahkan fungsinya kepada wakil presiden. Ini telah digunakan beberapa kali sebelumnya – terakhir pada tahun 2000-an, George W. Bush memindahkan kantor ke Dick Cheney pada dua kesempatan terpisah selama operasi kecil dengan anestesi umum.

READ  Guru yang awalnya dituduh sebagai mata-mata itu ditangkap di Iran karena berselingkuh dengan seorang warga Israel.

Dua puluh / dua puluh Informasi terpenting dari AS, di kotak surat Anda setiap hari Kamis: Buletin gratis dari pakar AS kami

Namun, seorang presiden tidak pernah dicopot dari jabatannya bertentangan dengan keinginannya. Menurut Amandemen ke-25, wakil presiden harus menentukan ketidakmampuan presiden dengan kabinet dan memberi tahu presiden Senat dan DPR secara tertulis. Mayoritas anggota kabinet harus setuju – selain Pence, saat ini jumlahnya akan delapan.

Presiden kemudian dapat mengambil sikap kontra secara tertulis dan menyatakan bahwa dia layak untuk menjalankan tugasnya. Jika wakil presiden dan kabinet tetap pada keputusan mereka, mereka harus melapor kembali dalam empat hari. Dalam hal ini, Kongres memberikan suara untuk itu, yang harus bertemu dalam waktu 48 jam dan kemudian memiliki 21 hari untuk membuat keputusan. Mayoritas dua pertiga diperlukan untuk diberhentikan dari jabatan – wakil presiden tetap menjabat untuk sementara.

Pence, salah satu pendukung Trump yang paling setia, tidak lagi mau mendukung kegilaan itu

Meskipun orang-orang – sejauh ini tidak diketahui – di sekitar presiden, diskusikan kemungkinan ini, hal ini sekarang tampaknya tidak mungkin secara politis – meskipun lebih mungkin daripada sebelumnya.

Pertama ada Mike Pence. Selama bertahun-tahun, Pence telah terbukti menjadi salah satu pendukung Trump yang paling setia, loyalis yang diam di samping presiden. Namun, belakangan ini, bahkan dia jelas tidak mau lagi menanggung kegilaan. Trump telah menunjukkan bahwa Pence entah bagaimana dapat mencegah Kongres mengesahkan pemilu pada hari Rabu. Padahal, ia memimpin sidang gabungan Senat dan DPR, namun hanya memiliki peran seremonial.

Bahkan Pence sekarang bisa diyakinkan tentang ketidakmampuan Trump

Karena Trump mempresentasikannya secara berbeda di depan umum, Pence bahkan mengeluarkan pernyataan bahwa dia akan menjalankan tugasnya di bawah konstitusi – sebuah hubungan terbuka dengan Trump. Dalam pidatonya kepada para pendukungnya dan dalam tweet pada hari Rabu, Trump secara pribadi menyerang Pence: “Mike harus membela kami dan jika tidak, ini adalah hari yang sangat menyedihkan bagi negara kami,” kata Trump. dengan nada mengancam seperti biasanya. Mungkin saja serangan-serangan ini bahkan akan meyakinkan Pence tentang ketidakmampuan Presiden.

READ  Menyebut Islam dalam Krisis Erdogan Sela Macron

Namun, hampir tidak ada kekuatan politik yang tersisa di antara anggota kabinet lain yang dapat dipercaya untuk mengambil langkah seperti itu. Dalam minggu-minggu setelah pemilu, Trump bahkan kehilangan Trumpist yang paling keras sekalipun berkat kampanyenya yang fanatik dan semakin tidak masuk akal melawan dugaan kecurangan pemilu. Sejak kepergian Menteri Pertahanan Mark Esper, misalnya, Departemen Pertahanan dipimpin oleh seorang pejabat dan pakar keamanan dengan sedikit pengalaman politik, Christopher Miller, yang hingga saat itu hanya diketahui oleh orang dalam.

Departemen Kehakiman juga kosong setelah kepergian William Barr. Kelas berat terakhir, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo, mengutuk apa yang terjadi di Capitol Hill beberapa jam setelah kejadian, tetapi tidak menyebutkan Trump. disebut “kriminal” berhantu. Sulit membayangkan kita bisa menemukan koalisi di sini yang berani mengambil langkah ini.

Tetapi jika beberapa tahun terakhir dan minggu-minggu terakhir politik Amerika yang sangat cepat menunjukkan satu hal, itu adalah bahwa segala sesuatu mungkin terjadi.

Ke halaman rumah

Written By
More from Lukman Haq

CIA menerbitkan file rahasia tentang UFO: mereka adalah Nazi, Rusia, Reichsflugplatten

Sejak usia 15 tahun, John Greenewald (39) telah bertanya pada dirinya sendiri...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *