Istana Buckingham rupanya menolak mempekerjakan imigran dan orang asing

Istana Buckingham tampaknya tidak mengizinkan imigran non-kulit putih atau orang asing untuk melakukan pekerjaan administrasi di pengadilan sampai setidaknya akhir 1960-an. “Wali” dan mengacu pada dokumen yang ditemukan di Arsip Nasional menurut pernyataannya sendiri.

Seperti yang dilaporkan surat kabar, dokumen-dokumen itu diyakini menunjukkan bahwa kepala bendahara Ratu Elizabeth II. Para pejabat pada tahun 1968 menginformasikan bahwa tidak lazim mempekerjakan “imigran kulit berwarna atau orang asing” untuk fungsi-fungsi seperti itu. Namun, mereka diizinkan bekerja sebagai pembantu rumah tangga.

Menurut Guardian, tidak diketahui berapa lama kebijakan ini berlangsung. Istana Buckingham menolak mengomentari tuduhan tersebut. Namun, istana mengumumkan bahwa orang-orang dengan latar belakang imigran bekerja di pengadilan pada 1990-an.Tidak ada dokumen sebelumnya tentang etnis karyawan.

Keluarga kerajaan diduga dikecualikan dari undang-undang kesetaraan

Pada tahun 1970-an, Britania Undang-undang kesetaraan etnis dan gender telah diberlakukan. Ratu dan Keluarga Kerajaan tampaknya dibebaskan dari undang-undang ini hingga hari ini, seperti yang dilaporkan Guardian. Istana Buckingham tidak bertentangan dengan permintaan. Sebaliknya, dikatakan bahwa ada prosedur terpisah untuk menangani pengaduan terkait diskriminasi.

Dokumen yang dilaporkan oleh Guardian juga diyakini menunjukkan bagaimana Istana Buckingham telah mempengaruhi undang-undang kesetaraan. Akibatnya, Bendahara Ratu memberi tahu pejabat Home Office yang merancang undang-undang pada saat itu bahwa Istana Buckingham setuju dengan mereka jika permintaan khusus istana diperhitungkan.

Pengungkapan The Guardian dapat mengarah pada diskusi lebih lanjut tentang tingkat rasisme dalam keluarga kerajaan. Terakhir punya Herzogin Meghan Rasisme dalam keluarga Windsor Mengeluh. Dia mengatakan kerabat khawatir tentang warna putranya Archie sebelum putranya lahir. Saudara laki-laki Harry, Pangeran William, memiliki tuduhan rasisme ditolak.

READ  Putri Latifa mungkin di penangkaran: mantan presiden Irlandia "naif"

Catatan Editor: Dalam versi sebelumnya, kami salah menerjemahkan istilah bahasa Inggris “peran klerus” dengan fungsi gereja. Namun, itu sebenarnya pekerjaan kantor. Kami memperbaiki kesalahan.

Written By
More from Lukman Haq

Sehari setelah Israel berdamai dengan Israel, Amerika Serikat menjual senjata senilai Rp 14 triliun ke Maroko

Washington DC, Compass.com – Administrasi Presiden Trump sedang bekerja Penjualan senjata $...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *