Inggris Raya: dengan undang-undang yang melarang “Batalkan Budaya”

Gavin Williamson, Menteri Pendidikan Inggris, memiliki misi untuk mempertahankan kebebasan berekspresi. Dalam artikel tamu untuk “Telegrap” dia hanya memperingatkan “bahaya sensor yang sangat nyata dan mengkhawatirkan dan” pembatalan budaya “di universitas kita”. Bahaya ini begitu besar di matanya sehingga dia ingin melindungi kebebasan berekspresi lebih kuat dengan undang-undang baru. Kritikus melihatnya sebagai perang budaya baru, pendukung sebagai perlindungan terhadap militan kiri. Ini menyalakan kembali perdebatan yang telah memanas di Inggris selama bertahun-tahun.

Williamson terutama memperhatikan apa yang disebut non-platform. Ini adalah fenomena di mana diskusi terganggu oleh protes dan pembicara dari acara diturunkan. Undang-undang baru bertujuan untuk memungkinkan mereka yang diberhentikan untuk menuntut penyelenggara untuk kompensasi. Di Dokumen strategi Kementerian Pendidikan juga mengusulkan untuk menunjuk seorang “pejuang kebebasan berbicara” untuk menyelidiki pelanggaran kebebasan berekspresi. Topik ini telah lama relevan dengan Partai Konservatif karena banyak pemilihnya merasa dibatasi oleh “kebenaran politik” dan “kebangkitan” kaum kiri. Boris Johnson berjanji untuk melindungi kebebasan akademik dan kebebasan berbicara di universitas dalam manifesto pemilu 2019.

READ  1 dari 10 orang mungkin terinfeksi virus corona
Written By
More from Lukman Haq

Hampir 2.800 tentara Azerbaijan tewas dalam pertempuran dengan Armenia di Nagorno-Karabakh

Baku, Kompas dot com – Azerbaijan Kemarin (3/12/2020) diumumkan bahwa sekitar 2.800...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *